Thursday, April 22, 2010

Dengan Keyakinan


Memang benar seperti yang diberitahu oleh Rasulullah SAW, pada akhir zaman orang yang hina (justeru jauhnya hubungan mereka dengan Allah) diangkat dan dimertbatkan ke darjat yang mulia. Manakala orang yang mulia (kerana akrabnya dengan Allah serta sangat menjaga hukum-hakamNya) telah dianggap hina. Hanya jauhari mengenal manikam – orang yang beriman juga yang menghargai mujahid, syuhada’ dan para solehin. Justeru, ketika nama dan harta mula melengkari hidupmu… mungkin ketika itu percikan-percikan api jahiliyah mula membakar jiwa mu. Cinta dunia itu kepala segala kejahatan. Bukan mudah untuk meletakan dunia di tangan, iman di hati. Dunia itu umpama gadis yang cantik, di samping kita menjaga agar orang lain tidak menodainya, kita sendiri harus menjaga diri ketika menjaganya. Ya, berapa ramai orang yang lupa kita terlalu asyik mengingatkan? Berapa ramai yang lalai dengan Allah ketika begitu pantas dan tangkas mengucapkan kalimah cinta-Nya? Mereka hanya umpama tanah yang keras dan kering… mampu menakung air untuk memberi minum orang lain, tetapi hati sendiri gersang dan terbakar kerana kehausan! Lalu aku ingin mengingatkan diriku dan dirimu… berhati-hatilah ketika berbicara tentang hati. Betapa banyak hati yang lalai kerana dihijab oleh limpahan peringatan. Umpama anak benih yang mati “kelemasan” kerana terlalu banyak disirami air! Atau lilin yang membakar diri… kononnya untuk menerangi orang lain!Dunia yang diselubungi hedonisme dan materialisme ini tidak sudi berpaling kepada para muttaqin. Dan mereka yang berpegang pada sunnah, akan semakin dilihat asing. Terpinggir. Terpencil… malah dibenci oleh umat Islam sendiri. Para daie yang ikhlas, tidak bermuka-muka… terus bekerja tanpa menggamit nama dan biaya. Mereka hanya mendapat kebahagiaan ketika bekerja tanpa diketahui oleh yang lain. Marilah kita berdoa untuk para mujahidin di seluruh dunia, yang ketika ini sedang dihenyak, dibelasah dan disekat oleh pelbagai tribulasi dan mehnah.

Sesungguhnya, apa yang kita deritai kerana jalan Allah ini… tidak secubitpun jika dibandingkan dengan kesusahan mereka. Berdoalah untuk mereka… agar diberi taqwa, sabar dan kebijaksanaan serta keberanian dalam menghadapi pejuang syaitan (fisabilitthagut). Mudah-mudahan satu ketika nanti, kami yang kerdil ini mampu menyusul dan menyusur jalan-jalan mulia yang kau telah rentas itu.

Untuk mu pengunjung blog, izinkan aku menguruskan beberapa cabaran ketika ini. Insya-Allah, akan menyusul nanti entri yang lebih serius dan menjurus. Namun, sebelum berpisah terimalah dariku sekadar dua tulisan ini sebagai “selingan”.

Bagi mereka yang begitu beria-ria untuk ke hadapan… milikilah dulu jiwa yang kental. Sesungguhnya persediaan akan memantapkan bakat. Kesabaran akan meningkatkan minat. Menulis itu memerlukan keyakinan bukan hanya keringat!

i) PEDANG SAYIDINA ALI

Sayidina Ali punya pedang yang begitu digeruni oleh musuh-musuhnya. Pedang yang bernama Zulfaqar itu sentiasa dibawa bersamanya dalam peperangan-peperangan dengan orang kaum musyrikin. Dan setiap kali membawa pedang itu, Sayidina Ali berjaya mengalahkan musuhnya. Berita tentang kehebatan pedang itu sampai kepada seorang lelaki. Dia juga seorang pejuang Islam. Tertarik dengan berita kehebatan pedang itu, lelaki itu pun datang menemui Sayidina Ali dan berkata,” tolong pinjamkan aku pedang mu yang hebat itu.” Tanpa banyak bicara Sayidina Ali pun meminjamkan pedang itu kepada lelaki tersebut. Lelaki itu sangat gembira. Apabila sahaja terjadi peperangan, dia pun pergi dengan membawa pedang itu sekali. Dia ingin merasai sendiri kehebatan pedang Sayidina Ali itu.

Tidak lama kemudian perang pun tamat. Lelaki itu pulang dengan pedang yang dipinjamkan oleh Sayidina Ali itu. “Nah, ambillah kembali pedang ini,” katanya sebaik menemui Sayidina Ali. “Bagaimana, hebat tak pedang ini?” tanya Sayidina Ali. “Ah, biasa-biasa sahaja. Jika aku tahu begini, tak akan aku pinjam pedang ini daripada mu. Mengapa pedang ini tak sehebat yang diceritakan?” “Kau hanya meminjam pedang, tetapi kau tidak “meminjam” tangan yang memegang pedang itu!” kata Sayidina Ali.

Pengajaran:

Kekuatan utama manusia bukan kepada alat-alat yang digunakannya, tetapi pada dirinya sendiri. Teknologi yang canggih hanya akan membawa kebaikan jika manusia yang menggunakannya memiliki hati yang bersih dan fikiran yang bijak. Di tangan orang yang dungu, teknologi walau secanggih mana pun tidak akan dapat digunakan. Manakala di tangan orang yang jahat, teknologi hanya akan membawa seribu satu kejahatan dan kehancuran.

ii) MISKIN HARTA, MISKIN JIWA

Seorang pendakwah menasihati seorang pengemis yang kelihatan sihat dan kuat untuk kerja yang sangat mengaibkan itu. “Saudara ku, berhentilah daripada menjadi pengemis. Kau masih kuat dan sihat.” “Apa? Saudara rasa kerja mengemis tidak memerlukan tenaga? Dalam satu hari puas saya berjalan ke hulu, ke hilir untuk memohon simpati orang. Kalau saya tak kuat masakan saya dapat menahan panas, hujan dan pelbagai cabaran cuaca ini,” jawab pengemis. “Kerja mengemis ini hina. Hilang maruah diri.” “Siapa kata hina? Inilah kerja yang mulia. Saya menjadi sebab orang lain mendapat pahala. Kekadang saya juga mendapat pahala sabar bila orang caci saya. Pahala syukur bila orang memberi sedekah. Hinakah itu? Saya juga berdoa kepada orang memberi sedekah kepada saya. Hinakah?” Pendakwah terdiam. Dalam diam dia berdoa. Rupanya pengemis itu bukan hanya miskin harta tetapi miskin jiwanya. Alasan untuk malas sentiasa ada. Kreatif betul tipuan syaitan.

Pengajaran:

Malas adalah satu dosa. Ramai yang tidak nampak hakikat itu. Pelbagai alasan diberikan untuk malas termasuk atas hujah dan dalil agama. Kepalsuan yang bersalut kebenaran bukan sahaja mampu menipu orang lain, tetapi paling malang… menipu diri sendiri!
Baca Lagi!
Friday, April 2, 2010

TAFAKUR DI PUSARA CINTA…


Ah, cinta itu boleh tumbuh, subur dan berbuah. Cinta juga boleh lumpuh, terkubur dan musnah. Ramai pasangan yang berkahwin, tetapi tidak sampai setahun, cintanya patah. Ada juga yang berkahwin, berpura-pura bahagia. Akhirnya kecundang, berpisah di usia senja. Namun lebih ramai yang terus berkahwin, namun rumah tangganya bagai pusara… tidak ada cinta, jauh sekali bahagia.

Jika terdetik sahaja di dalam hati, “Aku tidak berpisah dengannya (pasangan kita) hanya kerana anak-anak…” itu petanda bahaya. Selalu kita diingatkan “hadiah” termahal untuk anak-anak ialah mencintai ayah atau ibunya (isteri atau suami kita). Jadi, jangan sekali-kali kematian cinta. Bina dan binalah lagi walaupun bagaimana perit dan deritanya.

Satu kebaikan perlu dimulakan berkali-kali. Jangan terperangkap dalam ilusi kesempurnaan. Jadi, binalah cinta berkali-kali. Walaupun sukar sungguh mencari ”kerana-kerana”nya lagi, tapi jangan putus asa. Cari dan binalah kerana yang baru. Jangan jemu. Berilah dan teruslah memberi. Insya-Allah, akan terpinggir juga akhirnya rasa benci, jemu dan letih oleh karenah, kekurangan atau “keburukan” pasangan kita.

Ingat selalu, terlalu banyak “sebab” untuk menyintai, berbanding sebab untuk membenci!

Jangan cepat berubah hati. Bila “kerana-kerana” yang lain sudah hilang dan terasa tiada sebab untuknya mencintai lagi, ketahuilah itulah permulaan CINTA sejati. Itulah cinta tanpa syarat yang terlalu mahal harganya. Kata hukama, “di kala manusia hilang segala-galanya, maka ketika itulah dia menemui siapa dirinya yang sebenar.”

Cintailah pasangan kita kerana Allah. Ikhlaslah dalam bercinta. Inilah yang akan mengekalkan rasa cinta selepas perkahwinan. Jangan terikat dengan cinta yang murah – yakni cinta berbentuk “maddiah” (fizikal dan material). Jangan diteladani syaitan yang terlalu materailistik, yang merasakan dirinya yang tercipta daripada api lebih baik dari Adam yang tercipta dari tanah. Syaitan terlalu material. Sebaliknya, mulianya Adam kerana ilmu dan ketaatannya kepada Allah. Cinta kita jangan berpusatkan materail dan fizikal!


Jagalah perasaan sendiri agar ceria selalu. Insya-Allah keceriaan itu akan memudahkan kita menjaga perasaan pasangan kita. Orang yang gembira selalunya dapat menggembirakan orang lain. Hindarilah rasa benci, marah, kecewa, sayu dan putus asa. Tetapi jika kekadang rasa-rasa negatif itu timbul jua, bermujahadahlah untuk memeranginya. Jangan sekali-kali dibiarkan menetap lama-lama di hati kita. Ia umpama serangga perosak yang boleh memusnahkan kebun cinta kita.

Inilah rahsia kesuburan “kebun cinta’. Bila kebun cinta kedua suami-isteri telah subur, insya-Allah seluruh isi rumah (anak-anak, pembantu rumah dan siapa sahaja yang tinggal sebumbung dengan mereka) akan turut merasa teduh oleh rimbun daun-daunnya dan akan dapat pula merasakan keenakan buah-buahnya. Orang yang penuh dengan rasa cinta umpama bunga yang harum. Ia sentiasa menyebarkan “keharumannya”.

Apakah yang harus dilakukan agar perasaan selalu ceria atau gembira? Mungkin untuk merasa gembira lebih mudah jika memang ada sesuatu, seseorang atau keadaan yang boleh menggembirakan. Kalau ada suatu insiden atau kejadian yang melucukan… kita tertawa, gembira. Jika ada orang memberikan hadiah, kita gembira.

Namun bagaimana jika semua itu tidak ada? Maksudnya, tidak ada seseorang, keadaan, perkara atau benda pun yang boleh menggembirakan kita? Pendek kata, sumber kegembiraan langsung tidak ada. Bagaimana? Jawabnya, jadilah sumber kegembiraan itu sendiri! Maksudnya, jadikanlah diri kita sebab untuk orang lain gembira.

Bagaimanakah caranya? Carilah orang lain dan gembirakan dia. Siapakah dia itu?

Siapa lagi kalau bukan pasangan kita. Sentiasalah berfikir, berusaha dan melakukan apa sahaja yang boleh menggembirakan pasangan kita. Insya-Allah, kegembiraan yang kita berikan kepadanya akan kembali kepada kita semula. Pepatah Cina ada mengungkapkan, tangan yang menghulur bunga mawar pasti akan berbau harum. Bijak pandai juga berkata“what goes around, comes around.”

Ya, hulurkanlah “bunga mawar” kepada pasangan kita, setiap hari, setiap masa. Insya-Allah, sebelum pasangan kita mencium keharumannya, tangan kita yang menghulurkannya akan berbau harum terlebih dahulu. Bunga mawar itu simbolik kepada kebaikan. Maksud menghulurkan bunga mawar itu ialah buatlah kebaikan kepada pasangan kita – tidak kira sama ada kecil atau besar. Kebaikan itu umpama baja kepada kebun cinta kita.

Teringat apa yang dikatakan oleh A’id Al Qarni dalam bukunya “La Tahzan”, “orang yang pertama merasakan nikmat kebaikan ialah orang yang melakukannya!” Ertinya, sesiapa yang berusaha menjadi sumber kegembiraan (dengan terlebih dahulu berbuat baik), maka dialah yang akan menikmati kebaikan itu sebelum orang yang ditujukan akan kebaikan itu merasa gembira. Bukankah sering dipesankan, dengan menyalakan lilin orang lain, lilin kita tidak akan padam, malah kita akan mendapat lebih banyak cahaya? Suami yang menggembirakan isterinya akan gembira dan begitulah sebaliknya.

Kesimpulannya, ingatlah tiga perkara yang akan menyuburkan kebun cinta kita – mengucapkan salam, memberi senyuman dan sering berjabat tangan. Salam itu umpama “baja”, senyuman itu umpama “air” dan berjabat tangan itu umpama cahaya di kebun cinta kita.

Insya-Allah, jika kebun cinta kita selalu diairi, dibajai dan diberikan cahaya, maka perasaan kita akan selalu gembira, fikiran kita akan positif dan tindakan-tindakan kita akan sentiasa membuahkan kebaikan. Dan itulah antara resipi “baiti jannati”.

Sekiranya, cintamu hampir menjadi pusara… tafakurlah sejenak di atasnya. Cari kembali dirimu dan dirinya. Bermulalah langkah “menghidupkan” semula cinta itu daripada dirimu sendiri. Dalam pencarian itu hendaklah selalu diingat… carilah di tempat dimana kita kehilangannya. Justeru, kita akan hanya menemuinya semula di tempat yang kita kehilangannya!
Baca Lagi!
Saturday, March 13, 2010

Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut


“Akan Kami perlihatkan secepatnya kepada mereka kelak, bukti-bukti kebenaran Kami di segenap penjuru dunia ini dan pada diri mereka sendiri, sampai terang kepada mereka, bahwa al-Quran ini suatu kebenaran. Belumkah cukup bahwa Tuhan engkau itu menyaksikan segala sesuatu. ” (QS Fushshilat : 53)

“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV `Discovery’ pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau , ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor Muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. .”Artinya: “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” ertinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur’an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar.

bleh rujuk artikel penuh di http://best1of4.wordpress.com/2010/03/09/subhanallah…ada-sungai-dalam-laut/.
Baca Lagi!
Monday, March 1, 2010

REALITI DAN FANTASI


Realiti dan fantasi pastinya dua perkara yang berbeza, realiti adalah yang zahir dan nyata manakala fantasi adalah yang samar-samar dan belum jelas keberadaannya. Inilah pemikiran atau definasi spontan yang dapat kita ulas berkaitan realiti dan fantasi. Bahkan sebahagian ahli sains mengusulkan sesuatu perkara harus dibuktikan keberadaannya barulah ia diterima sebagai suatu yang realiti, sedangkan sesuatu yang tidak dapat dibuktikan hanya akan dianggap fantasi bagi golongan ini. Adakah kita juga begitu, mudah-mudahan tidak kerana sebagai umat yang berpegang pada prinsip Islam yang jelas, segala istilah yang diguna pakai harus disesuaikan dengan bingkai agama kita yang mulia. Andai kaedah ini diabaikan, betapa mudah musuh-musuh Islam meragukan kita tentang keberadaan hari kiamat, syurga dan neraka, malaikat dan perkara-perkara ghaib yang lain, kerana ia semua pada pandangan mereka hanyalah fantasi umat Islam semata-mata sedangkan kita menganggapnya adalah suatu yang realiti kerana salah satu ciri orang beriman adalah mempercayai perkara-perkara ghaib [Al-Baqarah 2:3]

Sikap inilah yang juga menimpa kaum Nabi Musa ketika mereka meminta agar ALLAH menunjukkan wajah-Nya dihadapan mereka, barulah mereka akan beriman,
[Al-Baqarah 2:55] bahkan umat Nabi yang lain juga begitu. Kita berdoa agar umat akhir zaman ini tidak begitu. Ya, boleh jadi umat ini tidak akan mempersoalkan perkara-perkara ghaib yang ku sebut diatas, namun realiti dan fantasi yang ingin ku kongsi bersama kalian bersama kalian bukan sekadar itu tetapi tentang sikap umat yang mendokong kebenaran dan yang mendokong kebatilan. Siapakah yang sedang berada dalam realiti dan fantasi?

Mari kita lihat sejenak umat yang dibelenggu oleh anasir kebatilan ini, betapa mereka dilalaikan dan dilekakan dengan pelbagai aktiviti dan program yang hanya membuang masa mereka, memalukan diri mereka, merosakkan diri mereka dengan hiburan yang tidak ada tujuan dan matlamat yang jelas. Krisis ini bukan hanya menimpa orang dewasa bahkan telah merebak ke jiwa anak-anak kecil, kalau sebelum ini program mencungkil bakat baru hanya untuk si dewasa yang merasakan dirinya harus memberikan sumbangan dalam industri hiburan walau suara tidak sebaik mana, namun lebih menyedihkan ketika mana jiwa-jiwa yang baru mengenal dunia turut terlibat dalam studio si kecil untuk membuktikan bahawa mereka juga ada hak untuk menyumbang sesuatu dalam industri hiburan walau yang menarik boleh jadi dari segi gaya tangan dan kaki mereka sahaja.

Pada pandangan pendokong kebenaran mereka ini tidak sedar bahawa mereka sedang berada dalam fantasi yang hanya mementingkan nilai dunia semata-mata, namun hakikatnya wahai sahabatku mereka telah merealisasikan fantasi mereka lewat program dan aktiviti mereka. Bagaimana mereka dapat mengubah peribadi seorang penduduk kampung yang dulunya mungkin dianggap budak surau, akhirnya bertukar personaliti diri dengan pelbagai gosip dan kontroversi setelah bertukar medan kehidupan. Inilah realiti yang berjaya mereka bina.

Sedangkan di satu pihak lagi yakni pendokong kebenaran merasakan berada dalam realiti yang sebenar, berusaha untuk membina umat agar mengingati tujuan dan matlamat kehidupan mereka, mencegah mereka dari kemaksiatan, menuntun mereka menuju mardhatiLLAH, namun hakikatnya sahabatku kita mungkin masih banyak berfantasi inginkan Islam ini tertegak dibumi yang tercinta, namun jiwa umat ini belum merasai ia bisa tertegak di dalam jiwa mereka, bandingkan antara program yang melalaikan umat dan yang menyedarkan umat mana yang lebih banyak pengaruh dan kehadirannya. Ya, bukan semuanya begitu namun ia menunjukkan perjuangan masih jauh, umat yang lalai itu mungkin menganggap kita hanya berada dalam dunia fantasi kita sendiri lantaran tidak mampu untuk memberi alternatif terbaik untuk mendidik mereka menuju jalan kebaikan yang Islam inginkan, ditambah lagi dengan pertelingkahan sesama golongan kebenaran yang merugikan masa dan umat.

Kita harus berusaha untuk merealisasikan Islam ini dalam segenap aspek kehidupan, agar umat bisa menerimanya dengan hati yang bersih untuk kembali kepada jalan kebenaran ini. Setiap dari kita harus memainkan peranan melalui posisi masing-masing untuk membawa umat yang terlena ini kepada umat yang sedar akan tanggungjawabnya di muka bumi.

Teguhkan diri ini dalam kebenaran untuk menghadapi segala ujian dan cubaan dari serangan kebatilan agar setiap impian dan cita-cita Islam kita tidak sekadar fantasi lagi namun adalah realiti yang bakal kita bina sama ada diri ini sempat melihatnya atau gugur kerana ingin merealisasikannnya.

“Walaubagaimana lajunya jalan kejahatan, akan dapat dikejar oleh kebenaran, tetapi walau bagaimana lambatnya jalan kebenaran, tidak akan dapat dikejar oleh kejahatan”-Dr. Aidh Al-Qarni
Baca Lagi!
Saturday, February 20, 2010

MUDAHNYA UNTUK DAPAT GANJARAN ALLAH


Dalam kehidupan seharian, kita sentiasa mempunyai pilihan samada untuk berbuat kebaikan atau keburukan.

Seseorang yang melakukan solat, puasa, zakat, menggembirakan ibubapanya, menuntut ilmu, menyebarkan seruan ALLAH dan RasulNya, menyampaikan hajat saudaranya, membuang halangan di jalanan dan lain-lain amalan mulia, sudah pasti itu semua termasuk dalam perkara-perkara yang terpuji dan diganjari ALLAH subhanahu wata’ala dengan ganjaran pahala.

Sebaliknya, seseorang yang tidak solat, menderhakai ibubapanya, tidak amanah, menyakiti hati jiran dan rakan, mengumpat, menfitnah dan bermacam lagi perbuatan tidak bermoral lain, sudah tentu akan mengundang kemurkaan ALLAH dan berdosa.

Pilihan di tangan kita. Sangat beruntung orang yang memilih untuk membuat kebaikan. Bukan sahaja akan disukai oleh makhluq, malah mendapat ganjaran yang berganda-ganda dari Tuhan yang Maha Pemurah.

Dari Abu Hurairah radhiAllahu ‘anhu, bahawa Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“ Jika hambaKu hendak melakukan suatu kejahatan, maka janganlah kalian menulisnya hingga dia melakukannya. Jika dia melakukan kejahatan itu, maka tulislah dengan kejahatan yang sama. Jika dia meninggalkan kejahatan tersebut kerana-KU, maka tulislah untuknya satu
kebaikan. Dan jika dia hendak melakukan kebaikan, lalu dia tidak melakukannya, maka tulislah untuknya satu kebaikan. Jika dia melakukan kebaikan itu, maka tulislah untuknya dengan sepuluh kali ganda sampai tujuh ratus kali.”* (HR Muttafaq ‘Alaih)

SubhanALLAH, Maha Suci ALLAH, mudahnya untuk kita mendapat pahala. Dengan hanya memasang niat untuk membuat perkara baik pun, sudah diberi pahala. Apatah lagi jika niat yang baik itu direalisasikan. Berganda-ganda lagilah pahala. Susahkah?

Maha Pemurahnya ALLAH. Sayangnya DIA kepada kita. Kasihnya DIA kepada kita. DIA tidak lokek untuk mengurniakan pelbagai ganjaran kepada hambaNYA. Asalkan kita memilih untuk membuat kebaikan.

Tetapi sebaliknya, apabila kita berniat untuk melakukan perkara kejahatan, dosa hanya akan diberi jika kita melakukannya. Itulah yang telah disabdakan Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam.

Bagi orang yang sihat imannya, hadith di atas sudah cukup memberikan harapan yang besar kepadanya untuk sentiasa membuat kebaikan. Ia cukup untuk memotivasikan diri agar sentiasa memikirkan dan mengusahakan kebaikan dalam setiap masa kehidupannya.

Ayuh muslimin dan muslimat sekalian, berlumba-lumbalah kita dalam mengejar pahala dan ganjaran yang bakal tersedia di akhirat nanti.

Memang ALLAH subhanahu wata’ala nak beri kepada kita bermacam nikmat keseronokan di syurga nanti. Tetapi, terlebih dahulu kita hendaklah sentiasa berlumba-lumba membuat kebaikan.

Hari-hari yang kita tempuhi, tersedia di hadapan peluang dan ruang untuk kita melakukan perkara kebaikan. Jangan kita katakan perbuatan baik yang kita lakukan sia-sia. ALLAH nampak. ALLAH tahu. ALLAH dengar. Dan pastinya setiap kebaikan yang kita lakukan akan diganjari ALLAH subhanahu wata’ala dengan pahala yang berganda-ganda.

Jangan kita remehkan setiap perbuatan baik yang hendak kita lakukan. Walau hanya dengan memberikan senyuman pun, ia dikira sebagai suatu kebaikan.

Semoga tulisan yang ringkas ini bisa memberikan kita semua sedikit peringatan bahawa ALLAH Maha Pemurah dengan nikmat, rezeki dan pahala untuk dikurniakan kepada hamba-hambaNYA. Mudahnya untuk mendapat pahala…

WAllahu Ta’ala A’lam.
Baca Lagi!
Sunday, January 24, 2010

Nasyid Buat Mu

Baca Lagi!
Wednesday, December 30, 2009

Nilai tudung



Kita memang biasa melihat ramai pelajar bertudung ketika berada di sekolah tetapi membukanya apabila di luar dan perkara ini bagaikan menjadi suatu budaya.

Begitu juga keadaannya di universiti ramai siswi yang bertudung apabila ke kuliah tetapi ada yang menanggalkannya dan berpakaian mendedahkan aurat ketika di luar kampus.Islam menuntut wanita menutup aurat tetapi apabila perintah itu diambil ringan serta sekadar dijadikan amalan budaya, peranan tudung mula bertukar. Bagi sesetengah pihak, bertudung hanya untuk kecantikan luaran dan ini sudah tentu tidak menepati kehendak agama dalam erti kata menutup aurat sebenarnya.

Baru-baru ini, beberapa remaja bertudung ditahan pihak berkuasa kerana menghadiri konsert haram di ibu kota. Walaupun mereka mendakwa hanya berada di situ secara kebetulan, tetapi kehadiran mereka memberikan gambaran tidak baik untuk imej wanita bertudung.

Media massa boleh dikatakan kerap memaparkan kes wanita bertudung terbabit dengan jenayah dan gejala sosial .

Tidak lama dulu timbul kes wanita bertudung yang menyamar sebagai pegawai kerajaan pergi ke rumah warga tua di Negeri Sembilan untuk menipu. Selain itu, ada kes seorang wanita bertudung terbabit dalam aktiviti pelacuran di Alor Gajah, Melaka.

Pada awal 60-an dahulu, tidak banyak wanita bertudung dan mereka yang memilih untuk memakainya ketika itu terpaksa menghadapi banyak cabaran kerana sering menjadi bahan cercaan masyarakat. Mereka dituduh ekstrem dan ketinggalan zaman.

Keadaan itu berlaku kerana masyarakat jahil terhadap hukum menutup aurat sehingga mereka tidak dapat menerima, malah memandang serong terhadap syariat menutup aurat.

Kini pemakaian tudung sudah diterima umum dan wanita bertudung tidak lagi dilabel ekstrem. Kini timbul pula masalah lain apabila wanita bertudung berada di taman bunga bersama pasangan, tempat hiburan, berpegang tangan dengan teman lelaki, di panggung wayang dan terkinja-kinja di konsert hiburan.

Tudung dipakai tidak lengkap, tutup sini dedah sana, kadang-kadang ada dan kadang-kadang tak ada, macam iklan biskut, antara hendak tutup dan hendak buka. Akhlak dan tutur kata kasar, malah kadangkala lebih buruk daripada wanita yang mendedahkan aurat.

Lebih menyedihkan sesetengah wanita itu bertudung tetapi tidak bersembahyang dan sekali gus imej wanita bertudung tercemar akibat perbuatan sesetengah pemakainya yang menjadikan tudung sebagai fesyen dan ikutan tanpa memahami maksud sebenar perintah agama.

Kalau dahulu wanita bertudung memang menjaga perlakuan dan tingkah lakunya di khalayak ramai tetapi kini tudung seperti tidak berkuasa lagi untuk mencegah perbuatan maksiat kerana perasaan malu sudah tiada dalam diri mereka.

Apabila direnung kembali kenapa hal ini boleh terjadi, maka jelaslah sebenarnya ramai wanita bertudung hari ini jahil terhadap apa yang mereka lakukan.

Ramai wanita yang pakai tudung hanya terikut-ikut dengan suasana sekeliling kerana melihat adik-beradik, sanak-saudara, rakan sekolah atau rakan sepejabat sudah bertudung.

Timbul rasa malu kerana hanya mereka saja yang masih tidak bertudung, walaupun dalam hati tidak bersedia atau tidak begitu berminat untuk berbuat demikian.

Rasulullah pernah ditanya seorang sahabat katanya: “Ya Rasulullah, dengan apakah mencapai keselamatan kelak?” Jawab Nabi: “Jangan menipu Allah dengan tudung.” Orang itu bertanya lagi, “bagaimana menipu Allah?” Jawab baginda: “Iaitu mengerjakan apa yang diperintahkan Allah, tetapi tidak kerana Allah.”

Dalam membicarakan perihal tudung ini, wanita harus bijak menyesuaikan fesyen tudung mengikut konsep Islam dan memelihara kehormatan diri dan aurat mereka.

Kisah seorang siswi tahfiz al-Quran menjadi korban pemuas nafsu teman lelakinya berulang kali pada tahun lalu selepas sering diberikan minuman dicampur sejenis ubat khayal yang disiarkan akhbar perlu dijadikan renungan bersama.

Kita tidak dapat bayangkan bagaimana seorang yang mempunyai pendidikan agama hampir lengkap boleh terpedaya dengan hawa nafsu, inikan pula yang nipis imannya di kalangan masyarakat yang tidak mempunyai pendidikan agama yang kukuh.

Walaupun begitu, kita tidak boleh melabel semua wanita bertudung berakhlak rendah hanya kerana segelintir mereka yang tidak sopan. Pepatah ada menyatakan, jangan kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

Sebenarnya suasana seperti ini sudah pun dijelaskan Rasulullah s.a.w. mengenai keadaan yang bakal berlaku pada akhir zaman. Abu Hurairah meriwayatkan Rasulullah bersabda, yang bermaksud: “Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni neraka yang belum aku melihat mereka.

“Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang-lenggok ketika berjalan, menghayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol unta.

“Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium wangiannya. Sesungguhnya bau wangian syurga itu sudah tercium dari perjalanan sangat jauh daripadanya.” (Hadis riwayat Muslim).

Kebenaran hadis yang diucapkan Rasulullah ini dapat dilihat dalam kehidupan masyarakat hari ini, terutama terhadap golongan kedua iaitu ramai perempuan berpakaian tetapi bertelanjang.

Maknanya, golongan ini, jika hendak dikatakan berpakaian pun boleh kerana masih ada pakaian yang menutupi badannya. Jika hendak dikatakan bertelanjang pun boleh kerana walaupun berpakaian, tetapi hanya dengan secebis kain.

Golongan kedua ini juga termasuk mereka yang berpakaian sangat nipis hingga menampakkan warna kulit badan.

Sesungguhnya, sikap segelintir wanita yang tidak memahami tuntutan dalam menutup aurat ini tentu akan mendedahkan diri mereka kepada bahaya lelaki bersifat kehaiwanan yang sentiasa mencari peluang untuk memuaskan nafsu.

Yang pasti, menutup aurat mengikut kehendak Islam adalah langkah pencegahan yang digariskan Islam bagi membendung perbuatan mungkar.
Baca Lagi!