Wednesday, December 30, 2009

Nilai tudung



Kita memang biasa melihat ramai pelajar bertudung ketika berada di sekolah tetapi membukanya apabila di luar dan perkara ini bagaikan menjadi suatu budaya.

Begitu juga keadaannya di universiti ramai siswi yang bertudung apabila ke kuliah tetapi ada yang menanggalkannya dan berpakaian mendedahkan aurat ketika di luar kampus.Islam menuntut wanita menutup aurat tetapi apabila perintah itu diambil ringan serta sekadar dijadikan amalan budaya, peranan tudung mula bertukar. Bagi sesetengah pihak, bertudung hanya untuk kecantikan luaran dan ini sudah tentu tidak menepati kehendak agama dalam erti kata menutup aurat sebenarnya.

Baru-baru ini, beberapa remaja bertudung ditahan pihak berkuasa kerana menghadiri konsert haram di ibu kota. Walaupun mereka mendakwa hanya berada di situ secara kebetulan, tetapi kehadiran mereka memberikan gambaran tidak baik untuk imej wanita bertudung.

Media massa boleh dikatakan kerap memaparkan kes wanita bertudung terbabit dengan jenayah dan gejala sosial .

Tidak lama dulu timbul kes wanita bertudung yang menyamar sebagai pegawai kerajaan pergi ke rumah warga tua di Negeri Sembilan untuk menipu. Selain itu, ada kes seorang wanita bertudung terbabit dalam aktiviti pelacuran di Alor Gajah, Melaka.

Pada awal 60-an dahulu, tidak banyak wanita bertudung dan mereka yang memilih untuk memakainya ketika itu terpaksa menghadapi banyak cabaran kerana sering menjadi bahan cercaan masyarakat. Mereka dituduh ekstrem dan ketinggalan zaman.

Keadaan itu berlaku kerana masyarakat jahil terhadap hukum menutup aurat sehingga mereka tidak dapat menerima, malah memandang serong terhadap syariat menutup aurat.

Kini pemakaian tudung sudah diterima umum dan wanita bertudung tidak lagi dilabel ekstrem. Kini timbul pula masalah lain apabila wanita bertudung berada di taman bunga bersama pasangan, tempat hiburan, berpegang tangan dengan teman lelaki, di panggung wayang dan terkinja-kinja di konsert hiburan.

Tudung dipakai tidak lengkap, tutup sini dedah sana, kadang-kadang ada dan kadang-kadang tak ada, macam iklan biskut, antara hendak tutup dan hendak buka. Akhlak dan tutur kata kasar, malah kadangkala lebih buruk daripada wanita yang mendedahkan aurat.

Lebih menyedihkan sesetengah wanita itu bertudung tetapi tidak bersembahyang dan sekali gus imej wanita bertudung tercemar akibat perbuatan sesetengah pemakainya yang menjadikan tudung sebagai fesyen dan ikutan tanpa memahami maksud sebenar perintah agama.

Kalau dahulu wanita bertudung memang menjaga perlakuan dan tingkah lakunya di khalayak ramai tetapi kini tudung seperti tidak berkuasa lagi untuk mencegah perbuatan maksiat kerana perasaan malu sudah tiada dalam diri mereka.

Apabila direnung kembali kenapa hal ini boleh terjadi, maka jelaslah sebenarnya ramai wanita bertudung hari ini jahil terhadap apa yang mereka lakukan.

Ramai wanita yang pakai tudung hanya terikut-ikut dengan suasana sekeliling kerana melihat adik-beradik, sanak-saudara, rakan sekolah atau rakan sepejabat sudah bertudung.

Timbul rasa malu kerana hanya mereka saja yang masih tidak bertudung, walaupun dalam hati tidak bersedia atau tidak begitu berminat untuk berbuat demikian.

Rasulullah pernah ditanya seorang sahabat katanya: “Ya Rasulullah, dengan apakah mencapai keselamatan kelak?” Jawab Nabi: “Jangan menipu Allah dengan tudung.” Orang itu bertanya lagi, “bagaimana menipu Allah?” Jawab baginda: “Iaitu mengerjakan apa yang diperintahkan Allah, tetapi tidak kerana Allah.”

Dalam membicarakan perihal tudung ini, wanita harus bijak menyesuaikan fesyen tudung mengikut konsep Islam dan memelihara kehormatan diri dan aurat mereka.

Kisah seorang siswi tahfiz al-Quran menjadi korban pemuas nafsu teman lelakinya berulang kali pada tahun lalu selepas sering diberikan minuman dicampur sejenis ubat khayal yang disiarkan akhbar perlu dijadikan renungan bersama.

Kita tidak dapat bayangkan bagaimana seorang yang mempunyai pendidikan agama hampir lengkap boleh terpedaya dengan hawa nafsu, inikan pula yang nipis imannya di kalangan masyarakat yang tidak mempunyai pendidikan agama yang kukuh.

Walaupun begitu, kita tidak boleh melabel semua wanita bertudung berakhlak rendah hanya kerana segelintir mereka yang tidak sopan. Pepatah ada menyatakan, jangan kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

Sebenarnya suasana seperti ini sudah pun dijelaskan Rasulullah s.a.w. mengenai keadaan yang bakal berlaku pada akhir zaman. Abu Hurairah meriwayatkan Rasulullah bersabda, yang bermaksud: “Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni neraka yang belum aku melihat mereka.

“Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang-lenggok ketika berjalan, menghayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol unta.

“Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium wangiannya. Sesungguhnya bau wangian syurga itu sudah tercium dari perjalanan sangat jauh daripadanya.” (Hadis riwayat Muslim).

Kebenaran hadis yang diucapkan Rasulullah ini dapat dilihat dalam kehidupan masyarakat hari ini, terutama terhadap golongan kedua iaitu ramai perempuan berpakaian tetapi bertelanjang.

Maknanya, golongan ini, jika hendak dikatakan berpakaian pun boleh kerana masih ada pakaian yang menutupi badannya. Jika hendak dikatakan bertelanjang pun boleh kerana walaupun berpakaian, tetapi hanya dengan secebis kain.

Golongan kedua ini juga termasuk mereka yang berpakaian sangat nipis hingga menampakkan warna kulit badan.

Sesungguhnya, sikap segelintir wanita yang tidak memahami tuntutan dalam menutup aurat ini tentu akan mendedahkan diri mereka kepada bahaya lelaki bersifat kehaiwanan yang sentiasa mencari peluang untuk memuaskan nafsu.

Yang pasti, menutup aurat mengikut kehendak Islam adalah langkah pencegahan yang digariskan Islam bagi membendung perbuatan mungkar.
Baca Lagi!
Thursday, December 24, 2009

CAHAYA MUKA NABI S.A.W.


Telah diriwayatkan daripada Siti Aishah bahawa ia telah berkata : " Sedang aku menjahit baju pada waktu sahur (sebelum subuh) maka jatuhlah jarum daripada tanganku, tiba-tiba kebetulan lampu pun padam, lalu masuklah Rasulullah s.a.w.Ketika itu juga aku dapat mengutip jarum itu kerana cahaya wajahnya, lalu aku berkata, " Hai Rasulullah alangkah bercahayanya wajahmu! Seterusnya aku bertanya: " Siapakah yang tidak akan melihatmu pada hari kiamat?" Jawab Rasulullah : "Orang yang bakhil." Aku bertanya lagi : "Siapakah orang yang bakhil itu?" Jawab baginda : "Orang yang ketika disebut namaku di depannya, dia tidak mengucap selawat ke atasku."

BERDOA
Berkata Al-Barra' r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Segala doa itu terdinding (terhalang untuk dikabulkan) daripada langit sehingga orang yang berdoa itu mengucapkan selawat untuk Muhammad dan keluarga Muhammad."

KIJANG DAN ANAKNYA
Diriwayatkan oleh Abu Na'im di dalam kitab 'Al-Hilyah' bahawa seorang lelaki lalu di sisiNabi s.a.w. dengan membawa seekor kijang yang ditangkapnya, lalu Allah Taala (Yang berkuasa menjadikan semua benda-benda bercakap) telah menjadikan kijang itu bercakap kepada Nabi s.a.w. : "Hai Pesuruh Allah, sesungguhnya aku ada mempunyai beberapa ekor anak yang masih menyusu, dan sekarang aku sudah ditangkap sedangkan mereka sedang kelaparan, oleh itu haraplah perintahkan orang ini melepaskan aku supaya aku dapat menyusukan anak-anakku itu dan sesudah itu aku akan balik ke mari."

Bersabda Rasulullah s.a.w. " Bagaimana kalau engkau tak balik ke mari semula?" Jawab kijang itu: "Kalau aku tidak balik ke mari, nanti Allah Taala akan melaknatku sebagaimana Ia melaknatkan orang yang tidak mengucapkan selawat bagi engkau apabil disebut nama engkau disisinya." Lalu Nabi s.a.w. pun bersabda kepada orang itu : "Lepaskan kijang itu buat sementara waktu dan aku jadi penjaminnya." Kijang itupun dilepaskan dan kemudian ia kembali ke situ semula.

Maka turunlah malaikat Jibril a.s. dan berkata : "Hai Muhammad, Allah Taala mengucapkan salam kepada engkau dan Ia (Allah) berfirman: " Demi KemuliaanKu dan KehormatanKu, sesungguhnya Aku lebih kasihkan umat Muhammad daripada kijang itu
kasihkan anak-anaknya dan Aku akan kembalikan mereka kepada engkau sebagaimana
kijang itu kembali kepada engkau."

Alhamdulillah..marilah memperbanyakkan bersukur dan berselawat kerana kita tergolong
dalam umat Muhammad
Baca Lagi!
Thursday, December 17, 2009

HATI SEORANG ISTERI…


“ Hai sekalian manusia, takutlah kamu kepada Tuhanmu yang menjadikan kamu dari diri yang satu, dan menjadikan isteri daripadanya, dan daripada keduanya, berkembang biak lelaki, dan perempuan dengan banyaknya…” An-Nisa : 1.

Hanan tahu. Perempuan dicipta untuk lelaki, dan begitulah sebaliknya. Hawa dijadikan Allah sebagai pengisi kekosongan Adam. Allah tahu. Allah maha tahu. Adam tidak betah keseorangan. Lalu terciptalah Hawa. Hawalah penyeri. Hawalah penghibur. Hawa jua racun berbisa. Bila mana iblis gagal menggoda Adam, lalu diganggunya Siti Hawa. Pujuk rayu Hawa akhirnya menundukkan ketaatan Adam terhadap Yang Esa. Lantas dicampakkan ke dunia. Dunia yang penuh kekejaman. Penuh noda. Penuh sengsara. Itulah wanita. Kuasa wanita bukan terletak kepada kekuatannya. Adam jatuh kerana Siti Hawa. Habil, dan Qabil berbunuhan kerana hawa. Bill Clinton menggemparkan dunia ekoran dakwaan si hawa. Pemimpin agung negara juga tersungkur kerana seorang wanita.

Hanan mengenali Muhammad sejak berada di kampus. Siapa tidak kenal lelaki itu? Bukan sahaja tampan, malahan mempunyai nilai peribadi yang tinggi. Ya… Muhammad memiliki peribadi yang boleh dibanggakan. Matanya yang tajam bisa menggegarkan jantung si gadis. Rambutnya lurus, kopiah di kepala. Mukanya bersih disinari cahaya. Bibirnya merah, sebagai tanda tidak merokok. Muhammad pastinya belum pernah menyentuh Dunhill, Malboro… Tetapi, bukan itu alasannya. Bukan itu puncanya. Ilmu… Ilmunya penuh di dada. Ilmu itu di hujung jarinya. Rasulullah pernah bersabda, “ Jika kamu mahukan dunia, dengan ilmu. Jika kamu mahukan akhirat, dengan ilmu. Jika kamu mahu dunia, dan akhirat, dengan ilmu.”

“ Umi… Abu ingat abi.”

“ Abi sibuk. Nanti malam, abi pulang. Abu dah solat? Pergi solat dulu. Kan abi pesan, solat mesti di awal waktu.”

Abu Bakar… Putera sulung Hanan bersama Muhammad. Sebagai tanda cinta berpanjangan. Abu Bakar As-Siddiq… Sahabat akrab Rasulullah. Itulah impian Hanan. Setelah sah menjadi suri Muhammad, Hanan bercita-cita melahirkan zuriat sehebat Saidina Abu Bakar, seberani Saidina Umar, sesabar Saidina Uthman, dan sekental Saidina Ali, menantu kesayangan Rasulullah. Hanan ingin benar memiliki sebuah keluarga Muslim yang berpegang teguh dengan syariat. Kini, setelah hampir sepuluh tahun melayari bahtera rumahtangga, pasangan itu telah dikurniakan dua orang cahaya mata. Putera sulung diberi nama Abu Bakar, manakala si puteri dipanggil Fatimah Az-Zahrah.

Fatimah… Begitu comel wajah itu. Masih Hanan ingat. Sewaktu Fatimah dilahirkan, Muhammad tiada di sisi. Si suami begitu sibuk dengan kerjayanya. Paginya menjadi penganalisis komputer. Malamnya menggegarkan pentas ceramah. Pendakwah bebas… Perginya ke mana-mana. Hanan bangga memiliki suami yang giat berjuang di jalanNya. Hanan terharu. Tetapi, naluri wanitanya tetap merasai kesedihan bila mana Muhammad tiada di sisi tika dia mahu melahirkan. Andai kata Hanan menghembuskan nafasnya yang terakhir, dia mahu memejamkan mati di sisi suami. Di pangkuan suami tercinta.

“ Ayang nak letak nama apa?”

“ Suka hati abang la. Asal abang suka, ayang tak bantah.”

“ Sumayyah?”

“ Abang suka?”

“ Entahlah. Apa kata… Fatimah Az-Zahrah.”

Muhammad mengucup dahi isteri tercinta. Muhammad bahagia bersama Hanan. Muhammad bersyukur kerana Hanan kini menjadi miliknya. Dia tidak salah pilih. Hanan begitu memahami. Hanan tidak pernah merungut dengan segala kekurangan. Hanan sentiasa patuh, dan redha. Muhammad tahu, Hanan kurang setuju dengan permintaanya agar dia berhenti bekerja setelah kelahiran Abu. Tetapi, sebagai isteri yang taat, Hanan akur. Meskipun bertentangan dengan cita-cita, dan azamnya, Hanan tetap menerima. Hanan mahu menjadi setaat Siti Muthiah. Itu Muhammad tahu.

Saidatina Fatimah agak kecewa apabila mengetahui bahawa ada wanita lain yang memasuki syurga mendahuluinya. Siapakah dia? Apakah keistimewaannya sehingga disebut namanya oleh Rasulullah? Dialah Siti Muthiah. Wanita agung mentaati suami. Dirinya untuk suami. Kebahagiaan, dan kegembiraan dicurahkan buat suami.

“ Wahai Muthiah, apakah perlunya peralatan itu?” Tanya Fatimah tatkala melihat Siti Muthiah memegang segelas air, sehelai kain, dan sebatang rotan di sampingnya.

“ Wahai puteri Rasulullah, kain ini kugunakan untuk mengelap peluh suamiku yang penat bekerja. Air ini kuhidangkan buatnya. Kutahu, dia tentu kehausan setelah lelah membanting tulang mencari rezeki buatku, dan anak-anak.”

“ Bagaimana pula dengan rotan?”

“ Jika layananku tidak memuaskan hatinya, aku rela dipukulnya.”

“ Adakah dia sering memukulmu?”

“ Tidak. Bahkan dia hanya memelukku di sisinya.”

“ Kamu memang layak masuk syurga,” bisik hati Fatimah.

Hanan ingin menjadi sehebat Siti Muthiah. Taat, dan patuh kepada suami. Menjadi penawar buat suami. Melahirkan permata hati untuk suami. Paling penting, melahirkan pejuang Islam masa depan. Takbir!! Hanan terkejut dari lamunan. Dia terkenang kisah lampau. Antara dia, dan Muhammad. Antara cita-cita, cinta, dan harapan. Konflik berlegar-legar. Cita-cita membantu ibu di desa. Meringankan beban ibu yang melahirkan. Membalas jasa bapa yang membesarkan. Hanan tahu perit ibu mengandungkan. Sakit ibu melahirkan. Penat ibu membesarkan.

Kakak,

Dulu, kakak cakap, bila kakak dah kerja, kakak nak bawa abang, Amir, Bobo pergi melancong. Nak bawa kami naik kapal terbang. Nak hantar ibu, dan ayah ke Mekah. Kenapa tak boleh sekarang? Kakak tak ada duit ye? Kakak tak cukup duit? Salam sayang dari kami di kampung.

Abang.

Abang,

Bukan kakak lupa. Kakak ingat janji kakak. Tapi, apakan daya. Kakak tak punya sumber. Belanja bulanan, boleh ditanggung. Janji kakak, agak sukar dikotakan. Sayang selalu.

Kakak.

Konflik terus bermain di kepala. Antara ketaatan, dan cita-cita. Antara harapan, dan cinta. Hati Hanan menjerit. Dia ingin mengotakan janjinya. Ingin meringankan beban ibunya. Hanan merancang sebegitu lama. Hanan fikir, jika Muhammad membenarkan dia bekerja tetap, pastinya dia dapat menepati kata-katanya. Membantu keluarganya. Mengapalah Muhammad tidak pernah mahu mengerti?

“ Ayang… Minggu depan abang kena bagi ceramah kat Kedah. Mungkin dalam dua hari.”

“ Pergilah bang. Orang dah jemput.”

“ Macam mana anak-anak?”

“ Abu… Macam biasalah. Sikit-sikit, abinya. Fatimah pula, tiada masalah.”

“ Ayang… Penganjur tidak dapat sponsor ceramah abang. Minggu ni, kita jimat sikit ye. Duit ibu dah hantar?”

“ Emmm….”

Abang,

Bukan harta yang dipinta. Bukan emas yang dirayu. Hanan ingin selalu di sampingmu.

Hanan serba salah. Bukan dia tidak tahu dengan kerja suaminya. Sebelah pagi, Muhammad bergegas ke pejabat. Malamnya, jika ada jemputan, Muhammad perlu berceramah. Kereta Wira itu sahajalah yang membawanya ke mana-mana. Kadang-kadang, Muhammad tidur beralaskan kusyen. Kadang-kadang Muhammad tidak tidur langsung. Hanan kasihan melihat suaminya. Meskipun Muhammad tidak pernah meluahkannya, Hanan tetap mahu melihat keselesaan suaminya. Ah!! Iblis begitu kuat menghasut. Sedangkan Nabi junjungan hidup sederhana. Sedangkan sahabat terdahulu lebih hebat dugaannya. Persetankan segala hasutan syaitan laknatullah. Dia perlu sentiasa redha, dan bersyukur dengan segala kurniaan Tuhan. Allah pernah berfirman, “Ketika Tuhan memberitahu : Dan jika kamu berterima kasih, nescaya Kutambah nikmat yang ada padamu. Tetapi, jika kamu kafir, sesungguhnya seksaanKu amat keras. ” Ibrahim : 7. Ya… Hanan perlu sentiasa bersyukur dengan apa yang ada.

Seperti biasa, Hanan menjalankan kewajiban seorang ibu, dan isteri sebaiknya. Mengasuh mengikut pesan suami. Tidak dimanjakan, dan tidak pula terlalu keras. Hanan begitu bahagia. Alangkah indahnya, jika kelak, dia dijemput Tuhan, tika perit melahirkan zuriat. Bukan sengaja mahu meninggalkan anak-anak tanpa ibu. Suami tanpa isteri. Tetapi, Hanan mahu mati sebagai syuhadah. Bak kata seorang teman, “ Hiduplah sebagai ulama’, matilah sebagai syuhadah.” Hanan mahu mati dengan redha suami. Bukan tangisan yang mengiringi pemergiannya. Kadang-kadang Hanan cemburu. Cemburu memikirkan. Pastinya Muhammad akan menikah lagi. Anak-anaknya bakal punya umi baru. Akan ada orang lain di hati Muhammad. Memikirkan Ainur Mardhiah pun menggelisahkannya. Apatah lagi wanita di dunia.

“ Kakak… Nenek sakit tenat. Baliklah. Ibu suruh kakak balik.”

“ Abang Muhammad tiada. Pergi ceramah di Kedah. Macam mana kakak nak keluar rumah?”

“ Kakak telefonlah dia. Nenek dah nazak. Kakak kena balik.”

“ Nanti kakak telefon abang Muhammad.”

Telefon Muhammad? Mana mungkin Hanan mengganggu Muhammad waktu itu. Hatinya meronta untuk pulang. Tapi bagaimana? Hanan tahu, suaminya tidak akan marah. Bukan benda kecil. Hidup mati manusia. Tapi, Hanan tidak mahu menghalang gerak kerja Muhammad. Jika dikhabarkan berita ini, pasti Muhammad gelisah. Hanan yakin, Muhammad pasti tidak dapat pulang malam ini. Hendak pulang sendiri? Hanan mana ada fulus? Kalau untuk dirinya saja, mungkin mencukupi. Tetapi, bagaimana dengan Abu, dan Fatimah? Tinggalkan di rumah? Tidak sama sekali. Apa-apa boleh berlaku. Budak-budak masih kecil. Tidak tahu apa-apa. Tidak mengerti apa-apa. Hendak beritahu ibu duit tidak mencukupi? Hanan tidak sanggup. Nanti, ibu pasti menjadi seperti inspektor polis yang giat menyoal-siasat banduan. Dari mana datangnya duit yang dikirimkan selama ini? Mana mungkin Hanan mampu mengirimkan wang jika duitnya tiada? Ibu tidak tahu. Dan ibu tidak perlu tahu. Ibu juga tidak boleh ambil tahu. Hanan banyak berjimat. Ditahan keperluannya. Dipenuhi kehendak ibu bapanya. Sudahlah dia gagal menghantar mereka ke Mekah. Biarlah dia berkorban sedikit. Hanya sedikit…

“ Kakak... Nenek dah meninggal.”

“ Innalillahiwainnailahirajiun.”

Hanan senyum sendiri. Menangis dalam senyuman.

Nenek tua itu telah sampai ajalnya. Telah tiba waktunya. Rambutnya putih. Tiada yang hitam. Mukanya cengkung. Tangannya berkedut. Hanan sayang orang tua itu. Dialah yang mengasuhnya selama ini. Mendidiknya menjadi orang yang berguna. Ibu juga mendidik. Ayah juga mengajar. Tetapi, keringat ibu, dan ayah lebih diperlukan untuk mencari sesuap nasi. Akhirnya, nenek pergi jua. Meskipun Hanan tidak menanam cita-cita agar janda kematian suami itu mati di sisinya. Alangkah indahnya jika dia ada bersama tika neneknya sedang nazak menunggu roh keluar dari jasad.

“ DaripadaNya kita datang. KepadaNya kita kan kembali.”

“ Kak Hanan.”

“ Ya saya. Siapa di sana?”

“ Saya Nona, anak didik ustaz Muhammad.”

“ Ooo… Ustaz tiada. Dia belum pulang. Nona nak pesan apa-apa?”

“ Em… Akak... Saya harap akak tidak marah. Tapi, saya dah tak mampu,” talian sunyi sebentar.

“ Akak… Saya mencintai ustaz Muhammad. Saya tidak mampu menipu diri saya sendiri. Saya begitu sayang kepadanya, dan saya sanggup menjadi yang kedua.”

“ Ustaz tahu hal ni?” Hanan cuba menahan getar di hatinya.

“ Mungkin tahu. Tapi, buat-buat tak tahu. Saya terseksa.” Diam lagi…

“ Saya yakin ustaz akan mendengar nasihat akak. Kak... Pinanglah dia untuk saya.”

Hampir terjatuh gelas putih itu. Hanan tidak sanggup. Dia tidak sanggup bermadu. Tidak rela dimadu. Apatah lagi berkongsi suami. Hanan tidak sekuat Saidatina Aisyah. Aisyah juga cemburukan isteri-isteri Rasulullah. Bermadu tak semanis yang disangka. Mungkin lebih pahit daripada hempadu. Hanan tahu, lelaki yang mampu layak bernikah lebih daripada satu. Malahan dua… Tiga… Empat… Hanan yakin Muhammad mampu mengemudi dua buah bahtera. Tapi…

Hanan tidak cukup kuat untuk itu. Sudah banyak dia berkorban. Perlukah dia berkorban lagi? Dia berkorban kerana ketaatan. Kerana patuh terhadap suami. Perlukah dia terus memendam rasa lagi? Menangis!! Hanan tidak akan menangis kerana dugaan, dan ujian. Saidina Ali pernah menangis kerana dirasanya Allah tidak memandangnya. Mengapa? Kerana dirasakan tiada ujian diturunkan buatnya. Ujian!! Sebagai tanda kasih Tuhan. Sama ada ingin mengangkat martabat hambaNya itu, ataupun sebagai kafarah dosa yang dilakukan. Dua-dua sama. Sebagai tanda cinta Ilahi. Allah pernah berfirman,

“ Tidak Aku bebani seseorang sesuai dengan kesanggupannya,”

Al-Baqarah : 286. Hanan juga tahu firman Tuhan, “ Sesungguhnya Allah bersama orang yang bersabar.” Tapi…

Macam mana dengan Nona? Nona mencintai suaminya. Mengapakah Muhammad yang dipilih? Bukan teruna lain di muka bumi Allah ini? Adakah Muhammad turut mempunyai perasaan yang sama? Atau, adakah mereka sebenarnya saling mencintai? Oleh sebab tidak sanggup berterus-terang, Muhammad menyuruh Nona meminta kebenaran. Nanti… Abu, dan Fatimah akan punya dua umi. Tidak sanggup Hanan memikirkannya. Tidak sanggup dia melihat kemesraan Nona, dan Muhammad. Berkahwinlah tapi jangan berdampingan di hadapannya. Bermesralah tapi usah mempamerkan kemesraan itu. Hanan yakin. Kala itu, dia pasti akan menangis. Kalau dulu, Hanan menangis dalam senyuman. Tapi kini, tangisannya berbunyi. Tangisannya meggugurkan air mata jatuh ke bumi.

Hanan teringat pesan Tok Guru. Poligami tidak salah. Malah meringankan beban wanita yang terseksa. Asal kita hayati, fahami konsepnya. Beliau juga berpesan kepada para suami agar tidak menambah yang sedia ada. Tetapi, jika gelora hati tidak mampu ditahan, nikahlah. Kahwinlah satu lagi. Tafaddhal masykura. Banyak kelebihan sebenarnya isteri yang membenarkan suaminya berkahwin lagi. Pertama, darjatnya pasti diangkat Allah. Kedua, membolehkan si isteri mendekatkan diri kepada Tuhan. Benar. Bila suami bersama isteri kedua, bolehlah isteri pertama melakukan ibadat sunat. Bolehlah dia qiam sepertiga malam. Hanan tahu semua itu. Pasti dia dapat menghampiri Tuhannya. Mengadu, merintih kepadaNya. Tapi…

Kan ketaatan itu juga satu ibadah?

“ Kenapa lain macam je ayang sekarang? Ada masalah ke?” Muhammad mula bersuara bila mana dia menyedari perubahan yang berlaku kepada isterinya. Senyum Hanan lain dari biasa.

“ Tak adalah bang. Ayang letih je,” kata Hanan menahan sebak di dada.

“ Bukan sehari abang kenal ayang. Dah bertahun kita bersama. Kenapa ni? Ayang ada masalah? Atau baby ni merungsingkan ayang?” Sangkal Muhammad lantas mengusap perut isterinya yang mengandung tujuh bulan itu. Hanan… Abang mencintaimu. Muhammad memeluk Hanan, dan mendudukkan dia di sisinya.

“ Ceritakanlah… Ayang bukan sahaja isteri abang. Tapi sahabat, dan teman bagi abang. Tiada rahsia antara kita.”

“ Abang…” Hanan makin sebak.

Tiba-tiba…

“ Umii… Tengok abang ni. Dia kacau Imah.”

“ Alaa. Bukan Abu nak kacau. Abu nak main je.”

“ Abu main kasar, bukan nak main elok-elok. Cakap kat abi.”

Tak sanggup Hanan membuka suara. Mujur putera puterinya buat hal. Kalau tidak, tak tahu apa yang akan berlaku. Pasti dia akan teresak-esak di pangkuan Muhammad. Nona! Mengapakah kamu hadir dalam hidupku? Kenapa Muhammad yang kau pilih? Kenapa dia yang kau cinta? Bagaimana jika Muhammad bersetuju? Tak sanggup Hanan menerima realiti itu. Satu mimpi ngeri buatnya. Jika Muhammad menolak, Hanan pasti menangis suka. Tapi, jika Muhammad menerima? Hanan menangis juga. Dia menangis kedukaan. Muhammad pasti memujuk tapi hatimya telah mati. Cerai? Ya. Perkara halal yang dibenci Allah. Hanan tidak pernah terfikir untuk minta cerai. Hanya Muhammad yang diharapkannya.

Sudah sebulan peristiwa itu berlaku. Hanan melaksanakan tanggungjawab seorang isteri seperti lazimnya. Diasuh anak-anak sebaiknya. Dilayan suami seikhlasnya. Tidak pernah Hanan bermasam muka. Apatah lagi berwajah sugul. Hanan lupa. Dia tidak boleh menipu Muhammad. Suami itu menyedari perubahan Hanan. Ada benda yang cuba disembunyikannya. Senyum Hanan manis tapi tidak semanis dahulu. Segalanya berubah. Muhammad amat mencintai Hanan, dan dia tidak mahu perubahan ini. Apa dah jadi? Muhammad gelisah tak tentu. Kerjanya tanpa kosentrasi. Senyuman Hanan yang lain itu sudah cukup meresahkan Muhammad. Sedarkah Hanan? Lebih parah lagi bila Muhammad tidak dapat melakukan kerja dakwah seeloknya. Itulah kuasa wanita. Yang akhirnya menyungkurkan seorang lelaki. Bangkitlah Muhammad. Sesungguhnya…

“ Katakalah: Jika bapa-bapamu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, isteri-isterimu, kaum kerabatmu, harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu takuti kerugiannya, serta tempat kediaman yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah, rasulNya, dan jihad ke jalan Allah, maka tunggulah olehmu, sehingga Allah mendatangkan seksaanNya…” At-Taubah : 24.

“ Abang…” Hanan bersuara satu malam.

“ Yang...”

“ Baru-baru ni, pelajar abang telefon.”

“ Ya.”

“ Nona namanya,” Hanan cuba melihat reaksi Muhammad tapi tiada perubahan pada wajah itu.

“ Ya.”

“ Katanya...” Diam seketika.

“ Katanya dia mencintai abang. Dia mahu mengahwini abang.”

“ Jadi?” Begitu tenang lelaki ini.

“ Kahwinilah dia,” lantas Hanan menangis teresak-esak. Dia tidak mahu menangis tapi dia tidak mampu menahan sebak di dada. Disembamkan mukanya di riba suami. Habis basah pelikat itu. Hanan menangis, dan terus menangis. Tidak sanggup untuk menatap wajah suaminya.

“ Sebab inikah kamu berubah isteriku?” Bisik hati Muhammad. Diangkat muka Hanan. Ditenung mata yang berair itu. Hanan menundukkan muka lantas menyembamkan wajahnya di ribaan suami. Muhammad mengangkat kembali wajah itu. Ditenung lagi mata itu. Tenungan yang sememangnya tajam semakin tajam jadinya.

“ Kalau ayang suruh abang kahwin, kenapa menangis?” Diam…

“ Ayang tak sanggup?” Diam lagi…

“ Kalau tak sanggup, kenapa suruh abang kahwin?” Lidah Hanan kelu.

“ Ayang. Tiada orang lain di hati abang. Ayang tiada celanya. Buat apa abang nak cari lain? Isteri abang hanya seorang. Nazihatul Hanan namanya. Terima kasih kerana bersama abang selama ini. Melahirkan keturunan abang.”

Lagi seminggu Hanan akan melahirkan bayi yang ketiga. Kalau muzakkar, namanya Umar. Kalau muannas, pastinya Siti Muthiah. Muhammad tidak sabar menanti saat itu. Saat lahirnya marjan, sebagai tanda kasih berpanjangan. Hanan terlalu banyak berkorban. Begitu teguh di belakangnya. Tika dia turun berjuang. Kasihan Muhammad melihat Hanan. Lain pula dia kali ini. Benar-benar tidak bermaya. Mukanya pucat. Langkahnya longlai. Mujur senyuman itu menghilangkan kecatatan yang ada.

“ Abang… Takut rasanya kali ini.”

“ Kenapa? Kan abang ada.”

“ Entah bang. Melahirkan ni umpama nyawa di hujung tanduk.”

“ InsyaAllah, segalanya akan selamat.”

“ Abang...”

“ Ya.”

“ Kalau ada apa-apa yang berlaku pada ayang…”

“ Tak akan ada apa-apa yang berlaku.”

“ Kalau-kalau…”

“ Semua akan selamat,” pintas Muhammad.

“ Kalau-kalaulah… Abang nikahilah Nona sebagai pengganti ayang.”

Inilah wanita. Sekali tergores, sekali terusik, payah nak sembuh. Prasangka tidak pernah luput. Muhammad mengerti. Prasangka itu tandanya sayang. Tapi, usahlah begitu. Benarlah kata seorang motivator. Wanita itu mudah tersentuh. Sensitif benar hatinya. Emosinya tidak dapat dibendung. Sentiasa mengikutinya. Menjadi pengawal peribadi yang setia. Hanan juga tidak terkecuali. Percayalah Hanan. Cinta abang untuk Hanan seorang.

“ Encik Muhammad… Nampaknya pihak kami hanya punya satu jalan. Sama ada ingin menyelamatkan si bayi, atau si ibu.”

“ Selamatkan keduanya,” Muhammad seolah memberi arahan.

Muhammad memegang erat isterinya. Muka Hanan pucat lesi. Diusapnya rambut hitam Hanan. Diciumnya pipi itu. Muhammad ingin menangis tetapi tidak sanggup membiarkan air matanya gugur ke bumi. Bukan kerana ego. Hanan sendiri tidak menangis. Masakan dia boleh menangis? Darah begitu banyak tetapi tangisan bayi masih belum kedengaran. Hanan sedaya upaya melawan sakitnya. Yang penting, anak Muhammad itu lahir ke dunia. Nyawanya nombor dua. Nafasnya kian sesak. Tiba-tiba… Kedengaran bayi mendendangkan lagunya. Makin lama, makin rancak bunyinya. Serentak dengan itu, Hanan menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Baca Lagi!
Wednesday, December 16, 2009

Siapakah Dia...

Siapakah orang yang sibuk?
Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir
senyuman.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk - numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik?
Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa
amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?
Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?
Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.
Baca Lagi!
Tuesday, November 10, 2009

Hati Menemukan Kedamaian dengan Mengingat Allah

Alhamdulillah segala imtihan sudah berakhir. Segala usaha yang dicurahkan bakal dilihat tidak lama lagi. Moga-moga allah permudahkan segala urusan, walaupun expectation result agak-agak akan ada taufan..... Satu artikel yang menarik untuk dikongsi hasil daripada harun yahya, bagaimana kajian yang dilakukan membuktikan Hati Menemukan Kedamaian dengan Mengingat Allah. Apa yang mendasari adanya hubungan antara keimanan dan jiwa raga manusia ini? Kesimpulan yang dicapai oleh sang peneliti sekuler, dalam kata-katanya sendiri, bahwa jasmani dan ruhani manusia telah dikendalikan untuk percaya kepada Allah.

Subhanallah bersyukurlah kita semua kerana masih dikurniakan nikmat iman dan islam. Moga-moga Allah menghidupkan kita dalam iman, mematikan dalam iman, membangkitkan dalam iman dan memasukkan syurga dalam iman.

Sebagai contoh, menurut penelitian oleh David B Larson dan timnya Pusat Penelitian Kesehatan Nasional Amerika, pembandingan antara orang Amerika yang taat dan yang tidak taat beragama telah menunjukkan hasil yang sangat mengejutkan. Jika dibandingkan mereka yang sedikit atau tidak memiliki keyakinan agama, orang yang taat beragama menderita penyakit jantung 60% lebih sedikit, tingkat bunuh diri 100% lebih rendah, menderita tekanan darah tinggi dengan tingkat yang jauh lebih rendah, dan angka perbandingan ini adalah 7:1 di antara para perokok.

Ibadah dan keimanan kepada Allah memiliki lebih banyak pengaruh baik pada kesehatan manusia daripada keimanan kepada apa pun yang lain.
Dalam sebuah pengkajian yang diterbitkan dalam International Journal of Psychiatry in Medicine, sebuah sumber ilmiah penting di dunia kedokteran, dilaporkan bahwa orang yang mengaku dirinya tidak berkeyakinan agama menjadi lebih sering sakit dan mempunyai masa hidup lebih pendek. Menurut hasil penelitian tersebut, mereka yang tidak beragama berpeluang dua kali lebih besar menderita penyakit usus-lambung daripada mereka yang beragama, dan tingkat kematian mereka akibat penyakit pernapasan 66% lebih tinggi daripada mereka yang beragama.

Para pakar psikologi yang sekuler cenderung merujuk angka-angka serupa sebagai "dampak kejiwaan". Ini berarti bahwa keyakinan agama meningkatkan semangat orang, dan hal ini berpengaruh baik pada kesehatan. Penjelasan ini mungkin sungguh beralasan, namun sebuah kesimpulan yang lebih mengejutkan muncul ketika orang-orang tersebut diperiksa. Keimanan kepada Allah jauh lebih kuat daripada pengaruh kejiwaan apa pun. Penelitian yang mencakup banyak segi tentang hubungan antara keyakinan agama dan kesehatan jasmani yang dilakukan oleh Dr. Herbert Benson dari Fakultas Kedokteran Harvard telah menghasilkan kesimpulan yang mencengangkan di bidang ini. Walaupun bukan seorang yang beragama, Dr. Benson telah menyimpulkan bahwa ibadah dan keimanan kepada Allah memiliki lebih banyak pengaruh baik pada kesehatan manusia daripada keimanan kepada apa pun yang lain. Benson menyatakan, dia telah menyimpulkan bahwa tidak ada keimanan yang dapat memberikan banyak kedamaian jiwa sebagaimana keimanan kepada Allah.

Kenyataan ini, adalah sebuah rahasia yang dinyatakan dalam Al Qur'an dengan kalimat ini "...Hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram." (QS. Ar Ra’d, 13:28). Alasan mengapa orang-orang yang beriman kepada Allah, yang berdoa dan berharap kepada-Nya, lebih sehat secara ruhani dan jasmani adalah karena mereka berperilaku sesuai dengan tujuan penciptaan mereka. Filsafat dan sistem yang tidak selaras dengan penciptaan manusia selalu mengarah pada penderitaan dan ketidakbahagiaan.

Kedokteran modern sekarang sedang mengarah menuju pemahaman tentang kebenaran ini. Seperti kata Patrick Glynn: "Penelitian ilmiah di bidang psikologi selama lebih dari 24 tahun silam telah menunjukkan bahwa, ... keyakinan agama adalah satu di antara sejumlah kaitan paling serasi dari keseluruhan kesehatan jiwa dan kebahagiaan."

Begitu banyak kajian yang dilakukan oleh golongan sekular yang berpihak kepada keimanan kepada Allah. Allah menyatakan dalam Al-Qur’an bahwa Dia menciptakan manusia agar siap untuk menghidupkan agamaNya:

Maka, teguhkanlah pengabdianmu kepada Agama yang benar yang Allah ciptakan untuk manusia. Tiada yang mampu merubah ciptaan Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. (Surat Ar-Rum: 30)
Baca Lagi!
Monday, October 12, 2009

Adakah Akal & Agama wanita kurang berbanding Lelaki?

Bismillahirahmanirahim...

Rasanya semua dikalangan kita pernah terdengar bahawa, wanita mempunyai sembilan nafsu dan satu akal, berbanding lelaki yang dikatakan mempunyai sembilan akal dan satu nafsu. Saya pun tak tahu sejauh mana kebenarannya. Namun ada juga pendapat yang mengatakan akal dan agama wanita kurang daripada lelaki. Emmm,,,,, betul ke?


Dalam sebuah riwayat Muslim dituliskan: Wanita diciptakan dari tulang rusuk yang tidak akan membuatmu lurus di jalan. Jika kau hendak menikmatinya, maka kau dapat menikmatinya dan padanya ada kebengkokan. Jika kau berusaha untuk meluruskannya, maka kau akan membuatnya patah. Dan bila kau mematahkannya bererti kau telah menceraikannya.

Dari Abu Said Al-Khudri r.a yang berkata: Rasulullah sedang hendak melakukan sembahyang Aidil Adha atau Aidil Fitri dan di jalan baginda berselisih dengan kaum wanita. Baginda bersabda: Wahai para wanita, tidak pernah aku lihat wanita yang kurang akal dan agamanya yang dapat membuat hati lelaki tertarik melebihi kamu semua. Para wanita tadi bertanya: Apa yang membuat agama dan akal kami kurang ya Rasulullah? Rasul bersabda: Bukankah kesaksian seorang wanita adalah separuh dari kesaksian seorang lelaki? Mereka menjawab: Benar. Baginda meneruskan: Itulah yang membuat akal mereka dianggap kurang, dan bukankah bila ia sedang haid ia tidak boleh sembahyang dan puasa? Mereka menjawab: benar. Rasul melanjutkan: Itulah yang membuat agamanya kurang. (Bukhari dan Muslim)

Ibnu Taimiyah mengatakan: Allah s.w.t berfirman: Jika tidak ada dua orang lelaki, maka boleh seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu redhai, supaya jika seorang lupa maka seorang lagi mengigatkannya.

Adapun kekurangan akal padanya telah dijelaskan oleh Nabi S.a.w bahawa ia mengalami kekurangan jumlah sembahyang dan puasa pada masa-masa haid dan nifas.

Secara ringkasnya, apa yang dianggap oleh sebahagian orang sebagai sebuah kekurangan dan cela pada diri seorang wanita, hal itu pula yang telah menbuatkan seorang wanita istimewa. Wanita adalah makhluk yang lembut yang sarat dengan perasaan yang dapat mententerankan kehidupan yang keras ini.

Wanita sejak ia mengandungkan manusia dalam perutnya, lalu melahirkan dan menyusui selalu memberikan perasaan cinta, kasih sayang dan kelembutan dan mengisi roh anaknya dengan nilai-nilai mulia dalam kehidupan. Sebagaimana badannya menjadi sihat dan tumbuh membesar dengan pelbagai makanan, akan tetapi roh dan jiwanya tidak akan sihat dan tumbuh besar tanpa makanan yang hanya dapat diberikan oleh seorang wanita.



Bahkan pada masa anak-anak dan pada usia remajanya, apabila anak ini tidak mendapat dari ibu apa yang mencukupi keperluan jiwanya maka kejiwaannya akan berkembang menjadi liar. bahkan juga bila ia sudah menjadi suami, maka anak yang tadinya berfikiran kecil ini dimana jiwanya kering, hatinya keras dan perasaannya selalu lapar akan sentiasa tidak menemukan orang yang dapat memberinya cinta, kasih dan kedamaian sehingga ia dapat menjalani hidup sebagai seorang lelaki dewasa. Ia tidak akan menemukan semua itu kecuali dari seorang wanita yang menjadi isterinya.

Perasaan, naluri, roh, jiwa bahkan akal seorang lelaki tidak terlalu bererti kecuali apabila ia mendapatkan seorang wanita yang memiliki kesamaan dengan dirinya dalam aturan hidup kemanusiaan dan dalam perlaksanaan syariah sehingga wanita tadi menjadi tanda kekuasaan Allah dalam alam ini.

Baca Lagi!
Monday, September 28, 2009

Jalan-jalan cari pasal...huuhu

Salam mahabbah buat semua...
Selamat kembali ke medan perjuangan kampus selepas seronok berhari raya.

Dah lama rasanya tak keluar jalan-jalan cari makan, maklumlah baru lepas bulan ramadan. ape lagi balik cuti raya, keluar jab jalan-jalan menikmati alam ciptaan tuhan...hehe..

Habis je kelas kul 5 petang, kereta no plat WPF 3045 menuju ke CS. Ni antara makanan yang sempat di ambik gambar kat sana. Bleh lah tahan makanannya, sape nak makan bleh la cuba.huhu



Laksa Lemak Singapura RM 9.90


Laksa Johor RM 9.90


Laksa Sarawak RM 9.90


Lime Juice RM 3.90 , Ice Lemon Tea RM 3.90, Bandung Cincau RM 4.90

Sempat juga main ketuk-ketuk.

Baca Lagi!
Tuesday, September 15, 2009

Santai: Cerita MALAS


Pada masa dahulu, ada sebuah kampung dimana semua rakyatnya amat RAJIN belaka tidak ada yang malas.

Jadi pada suatu hari, rajanya membuat pengumuman hendak mencari seorang yang malas. Semasa perhimpunan itu, adalah seorang lelaki mengaku

Katanya : "saya adalah yang paling malas"

Raja pun bertanya : "apa tahap malas awak?"

Lalu jawab lelaki tersebut :"kalau saya hendak makan,ada orang yang menyuapkan saya".

Tiba-tiba datang seorang lelaki lagi : "Saya lebih malas lagi dari dia tuanku".

Tuanku pun bertanya kepadanya : "sampai mana pulak tahap malas awak?"

maka jawabnya : "Kalau saya makanpun, sampai ada orang tolong kunyahkan".

Maka raja pun terdiam.....
Tanpa disangka2 datang seorang budak lelaki datang kepadanya sambil berkata:

"saya adalah yang paling malas tuanku".

Raja pun bertanya: "bagaimana pula tahap kemalasan awak?"

budak itu pun menjawab : "Nak cite pun malas"....
Baca Lagi!
Tuesday, September 8, 2009

Bulan Kasih Sayang

Sering kali kita semua mendengar bulan Ramadhan merupakan bulan berganda. Setiap apa saja yang dilakukan akan mendapat balasan yang berganda. Malahan nafsu kita juga turut berganda walaupun pada bulan ini syaitan dirantai oleh Allah. Ini adalah kerana nafsu telah bertapak di hati dan bermaharajalela.



Apabila kita membuat kesilapan kita sering menyalahkan syaitan dan iblis yang menggoda kita. Tetapi mengapakah kesilapan yang sama turut berlaku dalam bulan Ramadhan? Adakah rantai-rantai yang membelit kaki-kaki syaitan itu terlalu panjang hingga dapat memberi 'petunjuk' kepada kita?

Sabda Rasulullah saw.:

"Apabila datang bulan Ramadhan, dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta dibelenggu segala syaitan."

Semoga dengan keberkatan Ramadhan ini kita akan dapat menggilap kembali hati kita yang pudar dan melumpuhkan nafsu-nafsu hitam yang bertahta di hati kita selama ini. Oleh itu, inilah masa yang perlu digunakan sebaik mungkin untuk mendidik kembali nafsu kita yang selama ini dikongkong oleh syaitan. Berpuasa bukanlah sekadar berlapar semata-mata. Tetapi puasa adalah berlapar di samping mendidik nafsu dan peribadi manusia. Ini adalah jihad yang maha besar yang perlu dihadapi oleh setiap umat Islam.

Nabi Muhammad saw pernah bersabda:

"Berjihadlah kamu dengan lapar dan dahaga kerana pahalanya seperti pahala mujahid di jalan Allah (fi sabilillah) dan sesungguhnya tiada amalan yang lebih diperkenankan oleh Allah selain menahan lapar dan dahaga"

Bulan Ramadhan ini adalah anugerah Allah sebagai lambang kasih sayang kepada hamba-hamba Nya. Begitu besarnya kasih sayang Allah pada kita. Oleh itu marilah bersama-sama kita menilai diri kita. Semoga tahun ini amalan kita akan semakin bertambah dan sempurna perlaksanaannya. Insya Allah. Janganlah kita termasuk dalam golongan yang menganiayai diri sendiri dan orang yang rugi.

Sabda Rasulullah saw:

"Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu."

"Dari Abu Hurairah R.A katanya: Rasulullah SAW bersabda:"kecewa dan merugi orang yang bila namaku disebut dia tidak mengucapkan shalawat atasku, kecewa dan merugi orang yang berkesempatan hidup di bulan ramadhan tetapi tidak terampun dosa-dosanya,kecewa dan merugi orang yang berkesempatan hidup bersama orang tuanya tetapi dia tidak bisa sampai masuk surga ," (Hadis Riwayat Imam Ahmad)

Wallahuallam.
Baca Lagi!

TM Hewi (Teman Muhasabah Hewi)


Salam persaudaraan dan mahabbah buat semua warga utm skudai terutamanya mahasiswi-mahasiswi sekalian. Moga kita semua masih lagi bersemangat untuk mencari keberkatan di bulan yang mulia ini. Seperti yang kawan-kawan sekalian lihat di poster terbaru kami, Insayallah HEWI PMIUTM akan mengadakan program TM Hewi (Teman Muhasabah Hewi)
Butiran program adalah seperti berikut:

Tarikh: 11-12 September 2009

Tentatif program:

11/09/09 (Jumaat)
(12-00-2.00) pm : Ceramah Persoalan PUASA tapi anda malu bertanya
(Ustz Farahwahida). L50-DK2
(9.45-11.30) pm : Tazkirah
(Ustazah Naimah). ARAS 2 (MSI)
12/09/09 (Sabtu) ARAS 2 (MSI)
(4-00-7.00) am : Qiamullail
Sahur, Kuliah Subuh.

Jangan risau jamuan makanan kami akan sediakan.

Sesiapa yang berminat untuk menyertai atau bertanyakan soalan boleh la terus berhubung dengan AJK kami di talian 0132003910.

Sesiapa yang nak datang terus pun tidak mengapa. Tidak semestinya berdaftar ye.
Jangan lupa ajak kawan-kawan sekali. Sebelum itu nak pesan sikit, ajak kawan-kawan wanita je tau, sebab program ini khas untuk wanita je.

SEMOGA ALLAH MEMBERKATI PROGRAM INI.
Baca Lagi!
Tuesday, August 25, 2009

Budaya Mendekati Zina

Sekadar peringatan buat kita semua. Tak kiralah sesiapa saja mungkin boleh mempraktikkan budaya ini.

KEBANYAKAN umat Islam menganggap perzinaan itu adalah semata-mata melakukan persetubuhan haram dan inilah perbuatan maksiat yang dilarang keras dan merupakan satu daripada dosa-dosa besar.

Sebenarnya, dalam agama Islam, bukan perbuatan zina itu saja yang dilarang keras, tetapi termasuk juga sebarang tindak- tanduk yang membawa kepada berlakunya perbuatan yang terkutuk itu, iaitu sebarang perlakuan ke arah menghampiri zina yang disebut sebagai "budaya taqrabul-zina".

Hal tersebut jelas dalam firman Allah yang bermaksud: "Dan janganlah kalian mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan" - (Sura al-Israk: 32).

Takrif "zina" itu luas, meliputi banyak aspek perlakuan. Rasulullah s.a.w memperincikannya sebagaimana dalam sabda-sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud:

*"Zina dua mata itu menilik (memandang) perempuan yang ajnabi",

*"Zina kedua mata itu memandang, zina kedua telinga itu mendengar, zina kedua tangan itu menjabat, zina kedua kaki itu melangkah dan zina hati itu mengingini, mengangan-
angankannya" - ( Riwayat Bukhari dan Muslim)

Demikianlah, semua perlakuan dalam perhubungan antara lelaki dan perempuan yang sudah akil baligh dan bukan mahram itu, sama ada zahir atau batin, dikira perbuatan zina belaka. Apa lagi perhubungan fizikal yang lebih rapat (bercumbu-cumbuan, berdansa, berkepitan-kepiitan atau berhimpit-himpitan), terutama dalam keadaan aurat yang terdedah. Bila sudah berdua2an, yang pasti yang ketiga itu adalah syaitan.

Berdasarkan hadis tersebut, jelaslah, pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram itu sudah dikira perbuatan zina atau sekurang-kurangnya termasuk dalam kegiatan "budaya taqrabul-zina" itu.

Dalam agama Islam, pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan ajnabi itu dilarang keras. Larangan melakukan tindak-tanduk yang membawa kepada perbuatan zina itu bukan khusus ditujukan kepada pasangan yang berkenaan sahaja, tetapi termasuk juga orang lain yang terbabit (bersyubahat).

Kerana jahil dan terlalu terpengaruh kepada amalan budaya sosial Barat yang dikatakan moden, ramai orang menganggap apa yang mereka lakukan itu adalah perkara biasa, sudah menjadi tradisi. Malah, mereka menganggap itulah tindakan yang selari dengan zaman moden sekarang ini. Tambahan lagi jika terhadap mereka ketika masa muda dulu, ibu bapa mereka pernah bertindak demikian, membiarkan mereka berdua-duaan dengan kekasih mereka.

Pengaruh budaya Barat dalam bidang sosial ini harus disedari sebagai virus berbahaya yang merosakkan budaya Islam, sekali gus meruntuhkan kekuatan umat Islam.

Pada peringkat awal orang-orang Barat (Keristian khususnya) melancarkan perang bersenjata terhadap kerajaan-kerajaan Islam. Tetapi mereka gagal. Lalu mereka menukarkan perang bersenjata itu kepada perang psikologi.

Dalam tahun 1268, seorang raja Perancis pernah mengemukakan saranan: "Adalah suatu yang amat sukar dan hampir mustahil untuk mengalahkan umat Islam melalui peperangan
dengan senjata dan kekerasan. Bedasarkan pengalaman yang disokong oleh fakta sejarah
sebelumnya, maka yang penting sekarang ialah mengatur langkah lain untuk umat yang degil itu".

Antara "langkah lain" itu ialah melancarkan perang psikologi dengan cara mengumpankan corak hiburan yang membawa kepada amalan pergaulan bebas antara muda-mudi Islam yang boleh diistilahkan sebagai "budaya taqrabul-zina" itu.

Hiburan dari Barat itu sengaja dieksport ke negara Islam sebagai satu strategi perang psikologi untuk melemahkan umat Islam. Tanpa kesedaran ini, umat Islam, bukan sahaja tidak peka dengan "umpan" atau matlamat negatif hiburan dari Barat itu, malah mereka menerimanya sebagai hasil seni dan budaya yang mereka iktiraf sebagai "budaya global". Sebenarnya apa yang disebutkan sebagai "budaya global" itulah yang merupakan "budaya taqrabul-zina" itu.

Tuduhan terhadap Barat dalam hal ini bukan tidak berasas. Kaum Yahudi dan Nasrani memang selamanya mendendami dan memusuhi umat Islam. Allah SWT mengingatkan Rasulullah saw melalui firman-nya yang mafhumnya: "Orang-orang Yahudi dan Nasrani
tidak sekali-kali menyukaimu (Hai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka" -
(al-Baqarah: 120)

Perkembangan budaya taqrabul-zina memang dirancang oleh musuh Islam untuk menghancurkan umat Islam. Inilah yang dikatakan sebagai strategi dalam perang psikologi mereka terhadap umat Islam.

Seorang orientalis pernah berkata, "Gelas minuman keras dan penyanyi perempuan dapat menghancurkan umat Muhammad. Ini lebih berkesan daripada apa yang dapat dilakukan oleh seribu meriam".

Mudah sahaja manusia terseret dan tergelincir jatuh ke kubang maksiat zina yang amat terkutuk itu, kerana kegiatan dan pergaulan bebas dalam dunia hiburan bercorak Barat - musik, sukan dan sebagainya - itu adalah meliputi ciri-ciri "budaya taqrabul-zina". Di mana-mana sahaja, perbuatan maksiat dalam dunia budaya ini telah dan sedang berlaku. Fenomena keruntuhan akhlak yang amat teruk sekarang, di kalangan muda mudi Islam khususnya, sehingga merebaknya wabak bohsia, bohjan, kelahiran dan pembuangan bayi luar nikah dan sebagainya adalah antara bukti-buktinya.
Baca Lagi!
Friday, August 14, 2009

Bercinta dengan Tuhan

Salam Mahabbah buat semua. Dikesempatan ini, saya ingin mengucapkan selamat menyambut Ramadhan yang akan menjelma tak lama lagi. Emmmmm...., baru je rasanya bulan syaban, dah nak masuk ramadhan. begitu pantas masa berlalu, kadang2 sampai kita ditinggalkan oleh masa itu sendiri. Bulan Ramadhan merupakan bulan yang berkat, jadi marilah sama2 kita merebut pelung yang Allah sediakan buat kita semua. Jom kita sama2 merebut peluang untuk bercinta dengan Tuhan, tambah2 lagi di bulan yang penuh keberkatan ini.

Sama-samalah juga kita berdoa agar wabak H1N1 yang sedang melanda negara kita ini, Allah menarik balik bala dan dugaan kita yang Dia timbakan mungkin atas kelalaian kita sendiri. "SALAMUN KHAULAN MIR RABBIRAHIM".

Sebenarnya bercinta dengan tuhan itu tidak susah. Bercinta dengan manusia itu yang lebih payah. Dengan Tuhan, cintanya tidak ada syarat. sekiranya seorang hamba itu hendak bercinta dengan Tuhannya, bercintalah. Dia tidak akan berkata
"Kau hendak bercinta dengan aku, kena banyak duit."
"Ada kereta, baru aku timbang2kan."
"Boleh kau kuruskan badan dulu?"
dan macam2 lagi lah......

Sebaliknya Tuhan berkata, "Selangkah kau datang padaku, seribu langkah aku datang pada kamu." Tuhan sayangkan kita. Jika kita balas balik sayangnya, tentu Dia gembira dan menghargai kita.

Apabila Tuhan menyintai kita, Dia melindungi kita dari sebarang kejahatan. Dia menutup mata kita daripada melohat maksiat, menutup telinga kita dari mendengar maksiat dan menguncikan mulut kita daripada berkata perkara maksiat. Dia menutup hati kita daripada berhajat ke tempat-tempat maksiat yang tidak mendatangkan apa-apa faedah, malah keburukan kepada kita.

Tuhan menyuruh kita meletakkan cinta yang mudah dan membawa keuntungan ini di tempat yang teratas. Bukan tidak boleh menyintai yang lain, tetapi sebelum itu perlu cintakan Tuhan dahulu. Apabila kita ingat dia semasa kita cintakan manusia, kita dapat mengawal perjalanan cinta itu supaya sentiasa terpandu dalam kebaikan. Pasti tuhan meredai dan merestui cinta kita pada yang lain.

Semoga kita sama-sama dapat mencari cintaNya, cinta yang tidak bersyarat tetapi masih berbalas.

Amin.


Baca Lagi!
Saturday, August 1, 2009

rileks jab


assalamualaikum.

Semakin hari bebadan kerja makin bertimbun. Benarlah kewajipan itu lebih banyak dari masa yang ada. Dengan KARNIVAL WANITA (kawan 09) yang akan menyusul minggu depan, semua ajk bertungkus lumus untuk menjayakan program. "Ya Allah, kau permudahkanlah segala urusan kami". dijemput kepada semua untuk memerihkan suasana.

di samping itu marilah kita relaks minda jab..
sape yang bleh jawab soalan nie memang mantop lah.huhu

"Ahmad nak beli kasut RM 97. Dia tak de duit, lepas tu dia mintak mak dia RM 50 dan abg dia bagi RM 50, kiranya jadilah RM 100. Lepas dia beli kasut tu, bakinya RM 3, dia bagi kat mak dia RM 1 dan abg dia RM 1, sekarang ahmad hutang abg dan mak dia RM 49 lah. sekarang dia tinggal RM 1.
MASALAHNYA
RM49 + RM 49 = RM 98 dan tanbah RM 1 yang dia ada jadi RM 99. mane lagi RM 1 ye??"

jawab jgn tak jawab
Baca Lagi!
Saturday, July 25, 2009

Syurga cinta

Bukan pasal filem syurga cinta yang ingin diperkatakan, tapi....

Rasulullah SAW bersabda,
“Allah mempunyai 100 rahmat kasih sayang dan menurunkan satu rahmat daripada 100 itu kepada jin,manusia, binatang dan haiwan melata. Dengan rahmat itu,mereka saling berkasih sayang, dan binatang buas menyayangi anak-anaknya. Dan Allah menangguhkan 99 rahmat sebagai kasih sayang-NYA pada hari kiamat (RIWAYAT MUSLIM)

Demikianlah besarnya kasih sayang ALLAH, Syukur yang tidak terhingga dipanjatkan hanya pada-NYA. Tiada seorang pun yang layak untuk memasuki syurga ALLAH. Walaupun seorang wali yang sentiasa beribadah kepadaNYA. Melainkan seseorang itu dapat memasukinya dengan RAHMAT kasih sayang ALLAH SWT.

Sungguh besar kasih sayang Allah, adakah kita semua layak untuk menerima kasih yang begitu besar ini jika masih lagi menjadi hamba yang lupakan tuannya??? Syaban menjengah lagi, tak lama lagi ramadhan, lepas tu raya.. suasana kat kampus dah sibuk pasal membeli tiket raya, tambah2 lagi orang pantai timur, masing2 berebut takut kehabisan tiket.. (huhu, ternasuk diri sendiri gak).

Namun bukan mengenai tiket yang ingin dibincangkan disini. Kekadang, banyak insiden yang berlaku dalam kehidupan kita yang boleh membawa kepada keinsafan diri - kematian orang yang disayangi, selamat dari kemalangan yang mengerikan, malapetaka yang menimpa dan seumpamanya. Namun kesedaran itu hanya bertahan beberapa ketika sahaja dan kemudiannya pudar kembali.

Mengapa agaknya. Pada pandangan saya yang dha'if, kesedaran itu akan lebih mantap jika ianya disokong oleh ilmu yang mendalam. Ilmu yang mendalam akan menjadi benteng yang kuat dari bisikan syaitan yang sentiasa melalaikan. Ilmu yang mendalam akan mencernakan iman yang mantap kepada Allah swt.

Ilmu pula dapat diperolehi dengan jalan pembacaan dan mengambil seseorang sebagai mentor atau contoh dan guru. Seperkara lagi berkawanlah dengan orang-orang yang baik - Insya Allah tempiasnya akan menghinggapi kita. Moga yang baik terus menerus dalam menggapai cinta Ilahi tambah2 lagi bakal menjelangnya bulan yang mulia ini..

"Allah adalah Kasih Sayang. Alangkah agung erti sebuah kemurahan hati sebenarnya. Seandainya kita semua membuka hati lalu menampakkan Kasih Sayang Ilahiah dan sifat-sifat-Nya yang penuh cinta, maka keindahan, kekayaan, dan kelembutan cintaNya akan tumbuh di dalam hati kita semua. Rahmat-Nya, keindahan-Nya, dan cahaya-Nya juga akan menyala di dalam hati kita. Buahnya tidak akan berhenti tumbuh, dan berbagai khazanah akan muncul di sana. Keindahan Tuhan dan harta yang terus menerus bermunculan, akan terlihat gemerlapan di hatimu. Kebersamaan dan pemahaman bahwa semua kehidupan adalah juga kehidupan kita sendiri, akan tumbuh di hati kalian yang terbuka. Ingat-ingatlah hal ini..
Baca Lagi!
Friday, July 10, 2009

Karnival Wanita.. Coming Soon

Logo Karnival Wanita

Asslamualaikum dan salam sejahtera diucapkan khususnya mahasiswa dan mahasiswi UTM. Insyaalah HEWI PMIUTM akan mengadakan satu program yang julung2 kalinya diadakan. Semua dijemput hadir untuk memeriahkan program.

Butiran program
Tarikh : 7-9/Ogos/2009
Tempat : Tapak KO-Q

pelbagai aktiviti menarik menanti mahasiswi terutamanya. jgn ketinggalan untuk menyertai aktiviti yang disediakan.. hebahkan kepada kawan2 ye...

Datang jangan tak datang...

untuk maklumat lanjut, tunggu poster2 yang akan dinaikkan tak lama lagi di fakulti2 dan kediaman anda...

TOGETHER WITH PMI
Baca Lagi!
Monday, July 6, 2009

Tegurlah


Kehidupan di kampus...memang menyeronokkan tapi kadang kala agak membosankan.betul tak? ..... Namun masih ade masalah yang perlu ditangani bersama. Study...study gak tapi masalah sekeliling perlu kita amik perhatian. saya tak nak spesifikasikan masalah yang hendak difokuskan disini, masing2 bleh nilai disekeliling masing2.

kebanyakan pelajar baru excited meniti alam perubahan pembelajaran. namun ingatlah adik2 ku jgn sampai terleka dengan keindahan sehingga terjerumus ke lembah yang tak sepantutnya... sekadar peringatan buat diri ini gak sebenarnya..

Andai kita punya kekuatan...tegurlah kawan2 kita tu....klu tak pakai mulut...pakai kertas, ye tak kawan2. Sekadar mengingatkan....sbb maybe kawan kita tu terleka seketika.

Tapi kena ingat...bila kita nak tegur....betulkan niat dulu...kemudian tegurlah secara baik .....
kira bayangkan klu kita berada kat tempat org tu. Dan lepas tegur tu...doalah banyak2..
Ya ALLAH...kekalkan hidayahmu dalam hatiku dan berilah hidayah dan kekuatan buat temanku ini...

Jangan sesekali kita rase kita lebih baik daripada orang lain......itu akan menjadikan kita rase riak dan rase macam bagus....boleh jadi suatu hari orang itu...bila dpt hidayah dan kesedaran...dia lebih baik 1000 kali dari diri kita sendiri.....

Eh...aku bukan bdk PMI...apehal lak aku nak tegur.... Ingat!Tanggungjawab amar maaruf nahi mungkar bukan tanggungjawab bdk PMI je tapi..kita bersama.Tak kisahlah...anda ahli PMI ke...tak.....tegurlahtemanmu sedaya yang termampu....kerana ALLAH.

buat sehabis baik...
Baca Lagi!
Monday, June 1, 2009

santapan rohani

Hidup adalah perjuangan.
Sekali ombak naik, sekali ombak turun,
kadang-kadang kita memukul dan
kadang-kadang kita pula terpukul.
Aku perlu berani mengharungi lautan,
walau beratus kali aku kan karam.

Untuk santapan rohani kita semua... renungkanlah........

Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman.

Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar di lautan. telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.

Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.

Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang.

Hati yg terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada bentuk asalnya.

Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah.

Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan.

Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak.

Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan.

Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu. Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera.

Agama tidak pernah mengecewakan manusia. Tetapi manusia yang selalu mengecewakan agama.

Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan.

Seseorang yang bijak melahirkan kata-kata selalunya disanjung sehingga ia mula bercakap kosong

Mengapa manusia gemar mencetuskan pertelingkahan sedangkan manusia itu sendiri dilahirkan dari sebuah kemesraan.

Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat.

Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh. Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.

Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan dapat merasa keharumannya. Oleh itu berikanlah walau secebis kegembiraan yang anda miliki itu kepada teman anda.

Penglihatan itu sebagai panah iblis yang berbisa, maka siapa yang mengelakkannya kerana takut padaKu, maka Aku akan menggantikannya
dengan iman yang dirasakan manisnya dalam hati...

"Wanita yang cantik tanpa peribadi yang mulia, umpama kaca mata yang bersinar-bersinar, tetapi tidak melihat apa-apa"

"Kekecewaan mengajar kita erti kehidupan. Teruskan perjuangan kita walaupun terpaksa menghadapi rintangan demi rintangan dalam hidup"

"Hidup tidak boleh berpandukan perasaan hati yg kadangkala boleh menjahanamkan diri sendiri. Perkara utama harus kita fikirkan ialah menerima sesuatu atau membuat sesuatu dgn baik berlandaskan kenyataan"

"Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yg hanya mengikut kehendak hati tidak sanggup menerima penderitaan.

Hadiah Terbaik :
Kepada kawan - Kesetiaan
Kepada musuh - Kemaafan
Kepada ketua - Khidmat
Kepada yang muda - Contoh terbaik
Kepada yang tua - Hargai budi mereka dan kesetiaan.
Kepada pasangan - Cinta dan ketaatan
Kepada manusia - Kebebasan

"Akal itu menteri yang menasihati, Hati itu ialah raja yang menentukan, Harta itu satu tamu yang akan berangkat, kesenangan itu satu masa yang ditinggalkan".

"Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari"

"Cakap sahabat yg jujur lebih besar harganya daripada harta benda yg diwarisi dari nenek moyang"

"Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi."

"Rahsia kejayaan hidup adalah persediaan manusia untuk menyambut kesempatan yang menjelma."

"Mengetahui perkara yang betul tidak memadai dan bermakna jika tidak melakukan perkara yang betul."

"Kecemerlangan adalah hasil daripada sikap yang ingin sentiasa
melakukan yang terbaik."

"Jadikan sebagai aturan hidup untuk melakukan yang terbaik dalam apa jua yang dilakukan, pasti akan menghasil kecemerlangan."

"Dan tiadalah yang berputus asa pada rahmat ALLAH kecali kaum yang kafir."

WALLAHUALAM.
Baca Lagi!
Monday, May 25, 2009

Di luar minda

ASSALAMUALAUiKUM..

em... dah lama rasanya tak menjengok taman ini, ape2 pun syukran buat shbt2 yang sudi menjengah. selamat bercuti diucapkan kepada teman2 yang sedang belajar di menara gading, ape2 pun teruskanlah agenda masing2. jgn lupa bawak ole2 buka sem lepas nie.

dah lama rasanya tak mengupdate blog nie, fikiran pun dah kosong sikit tak tau nak berkongsi ape. maklumlah mood cuti2 mlaysia.huhu.

walau ape pun diri ini sungguh teruja apabila membaca tulisan dan artikel yang datang dari ilmu dan pengalaman yang ikhlas. Yakni ikhlas dalam berkongsi ilmu dan pengalaman demi suatu hari nanti kita sama-sama berkongi syurga pula.


artikel ini saya petik dari sebuah laman web...

Hari ini ana bawa satu renungan yang boleh dikatakan berada di luar minda kita semua. Ana sering juga memikirkan tentang ‘dosa-dosa lepas’ sehingga kadang-kadang menangis seorang diri sebelum tidur dan ketika memandu. Kadang-kadang ana rasa tangisan ana ini palsu dan air mata yang tertumpah adalah airmata buaya. Seolah-olah diri ini berpura-pura di depan kebesaran Allah.

Entah macam mana, penyesalan pada dosa dan diri yang jahat pada Allah ini tiba-tiba mengilhamkan ana bahawa dosa yang lepas itu ada rahsianya yang mungkin tidak tercapai oleh minda seseorang melainkan dilontar ilham oleh Allah Yang Maha Pengasih. Dosa lepas itu ada sisi positifnya dalam keadaan orang selalu melihat dosa itu negatif. Pelik kan? Dimanakah sudut positif itu?.

‘Dosa lepas’ bagi orang yang beriman umpama hutang dan mata pisau yang terlekat pada jantung. Hutang perlu dibayar kepada Allah dalam bentuk taubat dan gandaan amalan soleh. Mata pisau perlu dicabut dengan istighfar, zikrullah dan penyesalan yang bersungguh-sungguh sehingga rasa dekat benar diri pada Allah. Oh nikmatnya diri apabila dapat merasai diri dekat dengan Allah. ‘Dosa lepas’ adalah tali pengikat antara kasih kita kepada Allah dengan kasih Allah kepada kita. Cinta makhluk kepada Khaliq dan cinta Khaliq kepada makhluk boleh terjalin melalui ‘dosa lepas’. Kenapa? Kerana ‘dosa lepas’ adalah pintu taubat, pintu istighfar, pintu zikrullah, pintu takut dan pintu harap. Pintu besar kepada pintu-pintu itu ialah pintu syurga. Manakala Allah pula kasih kepada hamba-Nya yang sedar, insaf, bertaubat, takut dan berharap kepada-Nya.

Bukan untuk menjustifikasikan dosa kita. Bukan untuk rasa selesa dengan dosa-dosa. Apatah lagi untuk mendorong perlakuan dosa. Sahabat-sahabat hanya dapat memahami dan menyelami apa yang ana kata hanya jika diberi kefahaman oleh Allah. Sekiranya apa yang ana fikirkan dan tuliskan ini salah dari aspek akidah, maka betulkan ana melalui komen-komen membina.

Penutupnya ialah, ambillah pengajaran dan peluang dari dosa-dosa lepas untuk menjadi hamba Allah yang sentiasa insaf, takut dan berharap kepada Allah seiringan dengan istighfar, taubat, zikrullah dan penggandaan amalan soleh. Orang yang ‘menghargai’ dosa-dosa lepas sentiasa benci pada dosa-dosa lepas dan dosa-dosa di hadapan. Ingat! Kita hanya lupa dosa-dosa lepas yakni dosa yang dilakukan sejak zaman remaja tetapi dosa-dosa itu tidak pernah hilang dari lipatan sejarah kehidupan kita. Dosa-dosa itu akan zahir kembali tepat pada masanya antara kita dengan Allah di Padang Mahsyar kelak.
Baca Lagi!
Thursday, April 9, 2009

SEMERBAK IMAN MASYITA

Bercakap fasal iman, saban tahun kita mendengar peristiwa 'israk dan mikraj' khususnya tentang kehebatan iman Masyita, tukang sisir rambut anak Firaun.

Firaun menjadi sombong dan angkuh kerana kebesaran empayarnya dan kehebatan pengaruhnya di kalangan rakyat Mesir. Dia mengaku sebagai tuhan yang agung dan memusuhi sesiapa saja yang bertuhankan selain dirinya. Malahan dia akan membunuh mereka yang tidak mengaku Firaun sebagai tuhan.

Masyita walaupun bekerja di istana Firaun, namun di dalam hati kecilnya tetap bertuhankan Allah yang Maha Berkuasa dan Dialah juga yang menjadikan segala makhluk di muka bumi ini termasuk Firaun yang mengaku dirinya sebagai Tuhan. Kepercayaan ini dirahsiakannya supaya tidak diketahui oleh Firaun dan sekutunya.

Pada suatu hari, sedang dia menyisir rambut anak Firaun, sikat di tangannya terjatuh. Masyita terlatah dan berkata "Mampus Firaun! " Apabila anak Firaun mendengar kata-kata penghinaan terhadap bapanya, dia berkata, "Kenapa kau berkata begitu terhadap bapaku? Adakah tuhan lain selain bapaku?"

"Memang benar! Tuhanku dan tuhan bapamu ialah Allah." Mendengar kata-kata itu, anak Firaun menjadi marah. "Baik kamu bertaubat, kalau tidak aku akan beritahu bapaku." Masyita bertegas dan mengatakan, "Pergilah kau beritahu bapa kau. Aku tetap dengan pendirianku bahawa tuhan yang sebenarnya ialah Allah."

Sebaik saja Firaun diberitahu oleh anaknya tentang Masyita, dia menjadi murka dan memanggil Masyita. Dia bertanya sama ada benar apa yang dikatakan oleh anaknya itu. Masyita tetap mengatakan Tuhannya ialah Allah. Firaun mengugut untuk membunuh Masyita dan keluarganya sekiranya dia tidak mengubah pendiriannya.

Keesokannya keluarga Masyita dibawa ke satu tempat lapang, berhadapan dengan sebuah kawah besar yang berisi dengan minyak yang sangat panas. Firaun hendak memasukkan kesemua keluarga Masyita termasuk anaknya yang masih kecil ke dalam minyak panas sekiranya Masyita tidak mengaku Firaun sebagai tuhan. Keimanan Masyita tidak luntur meskipun berhadapan dengan ancaman maut.

Melihatkan iman Masyita yang tidak berganjak, Firaun menyuruh askarnya mencampakkan keluarga Masyita seorang demi seorang ke dalam kawah yang besar itu. Apabila sampai giliran anaknya yang kecil, perasaan Masyita menjadi belas dan sebak. Hati siapa tidak sedih melihatkan anak yang disayangi akan dilontar ke dalam kawah yang membuak-buak dengan minyak panas. Masyita meminta supaya dia dicampakkan dulu sebagai ganti kepada anaknya. Tiba-tiba dengan kuasa Tuhan, anaknya yang kecil itu membuka mulut dan berkata, "Ibu, jangan bersedih. Teruskan! Biarkan saya dicampak ke dalam kawah itu." Masyita dan orang-orang di sekeliling terperanjat melihat seorang bayi boleh berkata-kata.

Mendengar kata-kata anaknya itu, Masyita menjadi semakin yakin dan tabah. Dia menghulurkan anaknya untuk dicampakkan ke dalam kawah. Tanpa belas kesihan askar Firaun terus melontarkan anak Masyita ke dalam minyak panas. Selepas itu barulah Masyita dibawa ke tepi kawah yang panas itu lalu dicampakkan ke dalamnya.

Demikianlah hebatnya Masyita mempertahankan kebenaran aqidah sehingga dia dan keluarganya terkorban dibunuh oleh Firaun. Keberanian seorang wanita memperjuangkan kebenaran dan keimanan ini dirakam dan diingati setiap tahun oleh seluruh manusia. Dalam peristiwa Israk Mikraj, Nabi sampai di satu tempat yang sangat harum. Malaikat Jibril menerangkan bahawa tempat itu ialah tempat bersemadinya Masyita dan keluarganya.

Awas! Mana-mana pemimpin yang bongkak dan mengaku kehebatannya sebagai pemimpin, takbur, sombong dan berlagak sebagai superman yang kuku besi, nyatalah ciri-ciri Firaun yang terkutuk itu sudah diwarisinya. Nauzubillah!


MORAL & IKTIBAR

* Orang yang mengorbankan jiwa dan raganya demi menegakkan kebenaran diberikan kedudukan yang tinggi di sisi Allah.

* Bukan lelaki saja yang mempunyai semangat yang kental dan tinggi dalam memperjuangkan kebenaran. Golongan wanita yang dianggap kaum yang lemah juga mempunyai keberanian dengan izin Allah

* Allah menetapkan hati hamba yang mencari keredhaanNya sehingga seorang bayi mampu bercakap dalam usia yang paling muda. Anak Masyita adalah salah seorang bayi yang boleh bercakap semasa kecil lagi. Contoh lain ialah anak Siti Mariam yang menafikan ibunya melahirkan anak haram.

* Orang yang Allah tidak kehendaki keimanannya dibiarkan mereka hidup dalam kezaliman sehingga menyangka keburukan sebagai kebaikan dan kebaikan pula dipandang sebagai kejahatan.

* Manusia jangan menyangka mereka mudah saja dibalas dengan syurga selagi tidak diduga dengan pelbagai musibah dan kesusahan.

* Dunia adalah tempat bersusah-payah, manakala akhirat ialah tempat kesenangan abadi.

* Prinsip dan pegangan hidup orang tua-tua, "Bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian" seharusnya dijadikan pedoman hidup bagi kita.

* Manusia yang senang kehidupannya tanpa diduga oleh Allah belum lagi diiktiraf keselamatannya di akhirat

* Kesenangan di dunia belum boleh dijadikan bukti sebagai tanda Allah menyayangi mereka. Begitu juga kesusahan di dunia bukan menjadi bukti bahawa Allah membenci mereka.

* Kesenangan di dunia bukan menjadi kayu pengukur kepada kesenangan di akhirat. Kesusahan di dunia pula bukan menjadi kayu pengukur kepada kesusahan di akhirat.
Baca Lagi!
Wednesday, March 25, 2009

SURAT CINTA untuk JIWA


Surat ini kutujukan untuk diriku sendiri serta sahabat-sahabat tercintaku yang insyaAllah tetap mencintai Allah dan RasulNya di atas segalanya, kerana hanya cinta itu yang dapat mengalahkan segalanya, cinta hakiki yang membuat manusia melihat segalanya dari sudut pandangan yang berbeza, lebih bermakna dan indah.

Surat ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang kerap kali terisi oleh cinta selain dariNya, yang mudah sekali terlena oleh indahnya dunia, yang terkadang melakukan segalanya bukan keranaNya, lalu di ruang hatinya yang kelam merasa senang jika dilihat dan dipuji orang, entah di mana keikhlasannya. Maka saat merasakan kekecewaan dan kelelahan kerana perkara yang dilakukan tidak sepenuhnya berlandaskan keikhlasan, padahal Allah tidak pernah menanyakan hasil. Dia akan melihat kesungguhan dalam berproses.


Surat ini kutujukan pula untuk jiwaku serta jiwa sahabat-sahabat tercintaku yang mulai lelah menapaki jalanNya ketika seringkali mengeluh, merasa dibebani bahkan terpaksa untuk menjalankan tugas yang sangat mulia. Padahal tiada kesakitan, kelelahan serta kepayahan yang dirasakan oleh seorang hamba melainkan Allah akan
mengampuni dosa-dosanya.

Surat ini kutujukan untuk ruh-ku dan ruh sahabat-sahabat tercintaku yang mulai terkikis oleh dunia yang menipu, serta membiarkan fitrahnya tertutup oleh maksiat yang dinikmati, lalu di manakah kejujuran diletakkan? Dan kini terabailah sudah nurani yang bersih, saat ibadah hanyalah sebagai rutin belaka, saat jasmani dan fikiran disibukkan oleh dunia, saat wajah menampakkan kebahagiaan yang penuh
kepalsuan. Cuba lihat disana! Hatimu menangis dan meranakah?

Surat ini kutujukan untuk diriku dan diri sahabat-sahabat tercintaku yang sombong, yang terkadang bangga pada dirinya sendiri. Sungguh tiada satupun yang membuat kita lebih di hadapanNya selain ketakwaan. Padahal kita menyedari bahawa tiap-tiap jiwa akan merasakan mati, namun kita masih bergulat terus dengan kefanaan.

Surat ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang mulai mati, saat tiada getar ketika asma Allah disebut, saat tiada sesal ketika kebaikan berlalu begitu sahaja, saat tiada rasa takut padaNya ketika maksiat dilakukan, dan tiada merasa berdosa ketika menzalimi diri sendiri dan orang lain.

Ahirnya surat ini kutujukan untuk jiwa yang masih memiliki cahaya meskipun sedikit, jangan biarkan cahaya itu padam. Maka terus kumpulkan cahaya itu hingga ia dapat menerangi wajah-wajah di sekeliling, memberikan keindahan Islam yang sesungguhnya
hanya dengan kekuatan dariNya "

Ya..Allah yang maha membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini pada agamaMU, pada taat kepadaMu dan dakwah di jalanMu "

Wallahualam bisshawab

Semoga dapat membangkitkan iman yang sedang mati atau menuju kearah kehancuran.
Kembalikan semangat itu sahabat-sahabat tercintaku.. ... Ada Allah dan
orang-orang beriman yang selalu menemani di kala hati "lelah".
Baca Lagi!
"HARAM HUKUMNYA BAGI SEORANG MUSLIM LAKI-LAKI UNTUK MENIKAH DENGAN GADIS SEKAMPUNG" Fatwa ini telah menimbulkan perdebatan yang sangat sengit antara yang pro dan kontra. ikuti wawancara bersama Prof. Dr. Din syamsudin

Inilah isi wawancara tersebut:

Wartawan: Pak syamsudin, bagaimana boleh mengeluarkan fatwa haram untuk menikahi gadis sekampung?

Prof. Dr. Din Syamsudin: Bagaimana tidak haram, menikahi empat orang gadis saje dah berat, apalagi satu kampung, kan itu banyak jumlahnya.....


Baca Lagi!
Sunday, March 8, 2009

Salam Maulidur Rasul.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

Mari kita bercerita tentang Nabi kita. Iaitu Rasulullah SAW, penyelamat manusia dunia Akhirat. Walaupun sebelum ini kita telah menceritakan banyak kali tentangnya. Mungkin kita ceritakan di sudut -sudut lain yang belum diceritakan lagi. Kalau pun diceritakan lagi banyak kali tidak mengapa.Supaya yang lupa diingat kembali. Bertambah ingat lagi. Nabi Muhammad SAW orang luar biasa yang tidak ada taranya. Sebelum dan sesudahnya di kalangan manusia. Sekalipun di kalangan para rasul dan para nabi yang telah diberita.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

Orang paling cerdik dan paling bersih rohnya. Di kalangan manusia sebelum dan sesudahnya. Maka dia diberi julukan oleh Tuhan ‘fathonah’. Bahkan yang paling ‘fathonah’ di kalangan rasulNya. Ilmunya bukan didapati dari akalnya. Walaupun dia orang yang paling tajam akalnya. Dia mendapat ilmu dijatuhkan Tuhan di dalam hatinya. Wahyu namanya, dia belajar langsung dari Tuhannya. Kerana inilah dia tidak perlu menulis. Dan membaca seperti manusia biasa. Kerana itulah ilmunya tidak dilupa sepanjang masa. Kalau dari akal mungkin dilupakannya. Ilmunya menceritakan dunia dan akhirat


Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Tawakalnya luar biasa.
* Sebab itulah di malamnya makanan tidak disimpan untuk esok harinya.
* Dan diberikan kepada manusia yang memerlukannya.
* Kerana dia yakin, kalau esoknya dia hidup, Tuhan merezekikannya.
* Dia tidak membunuh orang.
* Walaupun di setengah-setengah waktu dia harus membunuhnya.
* Tapi dia tidak membunuhnya. .
* Dia mengambil jalan yang utama, iaitu memaafkannya.
* Kerana itu orang itu Islam di tangannya.
* Beraninya luar biasa tiada tandingannya.
* Dia sanggup lalu di hadapan musuhnya seorang diri.
* Musuhnya tidak mengapa-apakannya bahkan terpinga-pinga.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Kasih sayangnya sangat ketara.
* Terutama kepada fakir miskin, anak-anak yatim dan janda-janda.
* Orang yang bersalah dimaafkannya.
* Sekalipun orang itu tidak memintanya.
* Pernah hamba sahaya hendak dihukum oleh tuannya.
* Dia membuka bajunya untuk disebat.
* Pengganti hamba sahaya, tuan hamba sahaya itu malu dibuatnya.
* Lalu dimerdekakannya.
* Pernah Rasulullah SAW membeli hamba sahaya kemudian dimerdekakannya.
* Pemurahnya tidak ada taranya.
* Macam angin kencang lajunya.
* Tiada siapa yang boleh menandinginya.
* Dan tidak pernah menghampakan orang yang meminta .
* Sekalipun dia terpaksa berhutang buat sementara .

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Kalau ada orang mengata dan menghinanya.
* Dia diam sahaja, tidak menjawabnya.
* Gembiranya tidak ketawa, hanya senyum sahaja.
* Cuma ketaranya pada mukanya.
* Bahkan tidak pernah menghina orang atau mengata aibnya.
* Sekalipun musuhnya.
* Rasulullah makannya sedikit sekadar mengalas perutnya.
* Dia tidak pernah makan seorang, sekalipun lapar.
* Paling tidak, dia makan berdua.
* Tapi kalau dia tidak suka setengah jenis makanan itu.
* Dia tidak pula mencercanya. .
* Kalau dia marah dengan orang, disembunyikan marahnya.
* Sehingga orang tidak tahu marahnya.
* Dia tidak pernah melahirkan jijik kepada manusia.
* Sebab itu dia sanggup makan dengan orang berkudis-kudis badannya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Sabarnya luar biasa.
* Tentang ujian yang Tuhan timpakan kepadanya berbagai-bagai bentuknya.
* Dia redha. Lantaran itu Tuhan beri dia gelaran ‘Ulul Azmi’.
* Yang tiada bandingannya. Bahkan dia ketua ‘Ulul Azmi’ di kalangan rasul-rasul.
* Di tangannya lahirlah murid-murid yang luar biasa.
* Diberi gelaran Sahabat namanya.
* Ratusan ribu banyaknya, lebih seratus ribu bilangannya.
* Ini tidak pernah berlaku di kalangan rasul-rasul sebelumnya.
* Semua Sahabat-Sahabatnya masuk Syurga.
* Kerana dosa-dosa mereka diampunkan oleh Tuhannya.
* Kerana berkat menjadi Sahabat-Sahabatnya.
* Sahabat-Sahabatnya laksana bintang-bintang di langit.
* Rasul adalah bulan pumama.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Hatinya tidak tidur sekalipun matanya tidur.
* Menunjukkan hatinya sentiasa jaga.
* Sebab itulah kalau dia tidur tidak membatalkan wudhuknya.
* Dia menghormati manusia sesuai dengan darjatnya.
* Sekalipun orang itu kafir.
* Kadang-kadang dibentangkan serbannya untuk tempat duduk tetamunya.
* Kerana menghormati tetamunya.
* Dia tidak mengutuk dan melaknat makhluk Tuhan.
* Sekalipun binatang yang melata.
* Begitu juga tidak pemah melakukan kesalahan.
* Sekalipun menyalahi utama.
* Kalau dia melihat perempuan, matanya ditundukkannya.
* Dia orang paling pemalu.
* Malunya kalah anak dara yang paling pemalu.
* Kalau dia lalu, tidak dibenarkan perempuan di hadapannya .

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Ibadahnya banyak, terutama di waktu malam
* Hingga bengkak-bengkak kakinya.
* Dia suka berkhidmat dengan isteri-isteri dan keluarga.
* Bukan diarah-arahkan oleh isteri-isterinya.
* Tapi dia buat dengan sukarela.
* Kerana mencari redha TuhanNya.
* Dia sebaik-baik suami.
* Tidak mampu orang lain membuatnya .

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Bahkan dia berkhidmat dengan musuhnya.
* Satu cerita yang menyayat hati kita.
* Seorang buta yang benci kepadanya .
* Rasul berkhidmat tanpa diketahuinya .
* Hingga sampai waktu wafatnya. Diganti oleh Saidina Abu Bakar untuk berkhidmat kepadanya.
* Tapi dirasakan olehnya ada kelainan dari sebelumnya .
* Kamu ini siapa?.Saidina Abu Bakar berkata: “Saya Abu Bakar.
* Pengganti Rasul berkhidmat kepada kamu, yang Rasul itu sudah wafat.”
* Si buta itu terkejut! Rupanya yang berkhidmat padanya orang yang paling dibenci.
* Kerana terkejutnya menjadikan dia mati.
* Tapi sempat dia mengucap dua kalimah syahadat, Islamlah dia.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Kalau dia bersahabat atau berkawan. Mengutamakan kawannya.
* Bahkan berkhidmat kepada sahabatnya.
* Setiap orang yang bergaul, berpuas hati dengannya.
* Setiap orang merasa dia dihormatinya.
* Walaupun berbagai-bagai peringkat kedudukannya.
* Mari kita teruskan cerita tentang nabi kita.
* Supaya lebih terperinci lagi.
* Cerita dan beritanya.
* Dia manusia luar biasa kekasih Tuhannya.
* Agar lebih nampak dia manusia istimewa.
* Dia tidak akan makan sebelum lapar.
* Dia akan berhenti sebelum kenyang.
* Tidak macam manusia biasa.
* Dia tidak suka makanan banyak jenis lauknya .
* Kalau dia suka kerana Tuhannya.
* Kalau dia marah pun kerana Tuhannya.
* Bukan kerana peribadinya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Bila wafat, boleh dikatakan tidak meninggalkan harta.
* Dia tidak meninggalkan sembahyang jemaah.
* Kecuali sekali saja di dalam hidupnya.
* Iaitu waktu sakit hingga membawa wafatnya.
* Makan minumnya bukan diusahakannya.
* Tetapi setiap kali hendak makan, ada rezekinya.
* Tapi pengikutnya disuruh berusaha.
* Terutama yang ada keluarga..
* Dia tidak menerima upah
* Lebih-lebih lagi meminta upah.
* Kerana usaha perjuangannya. .
* Tetapi ada manusia hari ini, memakan upah.
* Dari usaha dakwahnya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Takut dengan Tuhan ketara di mukanya .
* Dia beristerikan wanita kaya, Khadijah namanya . Hartanya diserahkan habis kepada nabinya .
* Tetapi Nabi korbankan harta itu semuanya .
* Dan Nabi, kalau dia berkawan, sebaik-baik kawan.
* Kalau dia di rumah, sebaik-baik bapa
* Kalau dia bersama isteri, sebaik-baik suami.
* Kalau dia memimpin, sebaik-baik pemimpin

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Kalau dia bercakap lantang suaranya .
* Tegang urat merihnya.
* Kalau dia bercakap bak mutiara.
* Sangat berkesan pada jiwa orang yang mendengarnya.
* Kalau dia berucap atau berpidato tidak ada gelak ketawa manusia yang mendengarnya
* Kerana manusia yang mendengar insaf dibuatnya.
* Tidak seperti sesetengah manusia hari ini.
* Kalau mereka bercakap gelak ketawa orang yang mendengarnya.
* Kerana yang dicakapkan itu dari lidahnya.
* Bukan dari hatinya.
* Nabi kalau bercakap singkat-singkat sahaja, tidak meleret, tidak seperti kebanyakan manusia biasa.
* Dia bercakap pendek sahaja..
* Tapi terhimpun berbagai-bagai ilmu di dalamnya .

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Dikatakan oleh hadis ‘jawa miul kalim’ .
* Kata-katanya singkat tapi padat .
* Kata-katanya singkat tapi maksudnya luas .
* Kata-katanya singkat tapi puas dan menggetarkan jiwa.
* Tidak seperti orang lain bercakap berjela-jela, isinya tiada.
* Masa terbuang, cakapnya tidak menggetarkan jiwa
* Kita sambung lagi cerita nabi kita.
* Nabi tidak suka berjalan-jalan membuang masa.
* Juga tidak akan bercakap yang sia-sia.
* Sekalipun tidak berdosa.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Kalau dia ketawa tidak berbunyi.
* Insafnya dapat dilihat di mukanya.
* Takutnya kepada Tuhan di mukanya ketara .
* Dia melahirkan kegembiraan bila kawan-kawannya gembira .
* Dia melahirkan kesedihan di atas kesedihan kawan-kawannya.
* Rasulullah mudah menangis.
* Kerana takutkan Tuhannya
* Rasulullah tahu Tuhan kasih kepadanya.
* Akhlaknya sungguh agung.
* Tuhan memujinya.
* Bahkan mengatakan dia yang paling bertaqwa di kalangan manusia .
* Sebelum dan sesudahnya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya.

* Seolah-olah dia tidak mendengar apa yang Tuhan kata terhadap dirinya.
* Tuhan berkata: “Akhlaknya, sungguh agungnya.”
* Tidak ada siapa boleh menandinginya.
* Tetapi dia tidak merasa bangga, dia tetap merasa hamba.
* Dia tetap dapat mengekalkan rasa takut dengan Tuhannya.
* Rasa kehambaan sentiasa di dalam hatinya.
* Bahkan tidak pernah putus daripada perasaannya.
* Soal Tuhan memujinya itu hak Tuhannya.
* Tapi dia tetap merasa hamba kepada Tuhannya.
* Tawadhuk dengan Tuhannya, sentiasa ada.
* Sangat ketara, di dalam hidupnya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Dia berpakaian jubah dan serban.
* Warna yang disukai kebanyakannya putih dan hijau
* Warna hitam ada juga dipakainya.
* Tapi sekali sekala.
* Makanan yang dia suka, susu dan tamar.
* Daging sebagai lauknya
* Itulah penguat badannya.
* Demikianlah secara ringkas..
* Yang global tentang cerita nabi kita
* Yang tidak disebut berusahalah untuk mempelajarinya.

Ya Allah sejahterakanlah dan selamatkanlah serta berkatilah ke atasnya

* Di dalam sejarah Nabi kita ada dicerita .
* Mukjizat banyak berlaku di tangannya.
* Yang lahir dan yang batin ..
* Yang besar ialah Al-Quran dan Al-Hadis .
* Yang kekal sampai ke akhir zaman.
* Untuk pengajaran dan panduan kepada manusia .
* Demi keselamatan manusia dunia dan Akhiratnya .
* Tetapi apa yang disebutkan itu sudah memada.
* Bagi orang yang tiada masa mengkajinya .

Ya ALLAH jadikanlah kami penyambung peribadi dan perjuangan Rasulullah saw.

Ya Rasulullah, kami tidak pernah melupakanmu. Dalam solat kami, kami menyebut berulang-ulang kali setiap hari:

tasyahhud by you.

...Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Salam Maulidur Rasul...
[12 Rabiul Awal Tahun Gajah]

sumber : mygamis
Baca Lagi!