Friday, August 14, 2009

Bercinta dengan Tuhan

Salam Mahabbah buat semua. Dikesempatan ini, saya ingin mengucapkan selamat menyambut Ramadhan yang akan menjelma tak lama lagi. Emmmmm...., baru je rasanya bulan syaban, dah nak masuk ramadhan. begitu pantas masa berlalu, kadang2 sampai kita ditinggalkan oleh masa itu sendiri. Bulan Ramadhan merupakan bulan yang berkat, jadi marilah sama2 kita merebut pelung yang Allah sediakan buat kita semua. Jom kita sama2 merebut peluang untuk bercinta dengan Tuhan, tambah2 lagi di bulan yang penuh keberkatan ini.

Sama-samalah juga kita berdoa agar wabak H1N1 yang sedang melanda negara kita ini, Allah menarik balik bala dan dugaan kita yang Dia timbakan mungkin atas kelalaian kita sendiri. "SALAMUN KHAULAN MIR RABBIRAHIM".

Sebenarnya bercinta dengan tuhan itu tidak susah. Bercinta dengan manusia itu yang lebih payah. Dengan Tuhan, cintanya tidak ada syarat. sekiranya seorang hamba itu hendak bercinta dengan Tuhannya, bercintalah. Dia tidak akan berkata
"Kau hendak bercinta dengan aku, kena banyak duit."
"Ada kereta, baru aku timbang2kan."
"Boleh kau kuruskan badan dulu?"
dan macam2 lagi lah......

Sebaliknya Tuhan berkata, "Selangkah kau datang padaku, seribu langkah aku datang pada kamu." Tuhan sayangkan kita. Jika kita balas balik sayangnya, tentu Dia gembira dan menghargai kita.

Apabila Tuhan menyintai kita, Dia melindungi kita dari sebarang kejahatan. Dia menutup mata kita daripada melohat maksiat, menutup telinga kita dari mendengar maksiat dan menguncikan mulut kita daripada berkata perkara maksiat. Dia menutup hati kita daripada berhajat ke tempat-tempat maksiat yang tidak mendatangkan apa-apa faedah, malah keburukan kepada kita.

Tuhan menyuruh kita meletakkan cinta yang mudah dan membawa keuntungan ini di tempat yang teratas. Bukan tidak boleh menyintai yang lain, tetapi sebelum itu perlu cintakan Tuhan dahulu. Apabila kita ingat dia semasa kita cintakan manusia, kita dapat mengawal perjalanan cinta itu supaya sentiasa terpandu dalam kebaikan. Pasti tuhan meredai dan merestui cinta kita pada yang lain.

Semoga kita sama-sama dapat mencari cintaNya, cinta yang tidak bersyarat tetapi masih berbalas.

Amin.


3 comments:

Aizat said...

Cinta itu hadiah dari Allah..

mana lebih layak..mencintai Hadiah atau mencintai Pemberi Hadiah?

Lebah said...

Sama2 lah kita semua fikir2kan..... Yang berhak tetap ada HAK...

Fatimah az Zahra said...

bagaimana mahu memulakan percintaan dengan Allah? apa yang patut kita bt?