Saturday, March 13, 2010

Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut


“Akan Kami perlihatkan secepatnya kepada mereka kelak, bukti-bukti kebenaran Kami di segenap penjuru dunia ini dan pada diri mereka sendiri, sampai terang kepada mereka, bahwa al-Quran ini suatu kebenaran. Belumkah cukup bahwa Tuhan engkau itu menyaksikan segala sesuatu. ” (QS Fushshilat : 53)

“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV `Discovery’ pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau , ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor Muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. .”Artinya: “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” ertinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur’an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar.

bleh rujuk artikel penuh di http://best1of4.wordpress.com/2010/03/09/subhanallah…ada-sungai-dalam-laut/.
Baca Lagi!
Monday, March 1, 2010

REALITI DAN FANTASI


Realiti dan fantasi pastinya dua perkara yang berbeza, realiti adalah yang zahir dan nyata manakala fantasi adalah yang samar-samar dan belum jelas keberadaannya. Inilah pemikiran atau definasi spontan yang dapat kita ulas berkaitan realiti dan fantasi. Bahkan sebahagian ahli sains mengusulkan sesuatu perkara harus dibuktikan keberadaannya barulah ia diterima sebagai suatu yang realiti, sedangkan sesuatu yang tidak dapat dibuktikan hanya akan dianggap fantasi bagi golongan ini. Adakah kita juga begitu, mudah-mudahan tidak kerana sebagai umat yang berpegang pada prinsip Islam yang jelas, segala istilah yang diguna pakai harus disesuaikan dengan bingkai agama kita yang mulia. Andai kaedah ini diabaikan, betapa mudah musuh-musuh Islam meragukan kita tentang keberadaan hari kiamat, syurga dan neraka, malaikat dan perkara-perkara ghaib yang lain, kerana ia semua pada pandangan mereka hanyalah fantasi umat Islam semata-mata sedangkan kita menganggapnya adalah suatu yang realiti kerana salah satu ciri orang beriman adalah mempercayai perkara-perkara ghaib [Al-Baqarah 2:3]

Sikap inilah yang juga menimpa kaum Nabi Musa ketika mereka meminta agar ALLAH menunjukkan wajah-Nya dihadapan mereka, barulah mereka akan beriman,
[Al-Baqarah 2:55] bahkan umat Nabi yang lain juga begitu. Kita berdoa agar umat akhir zaman ini tidak begitu. Ya, boleh jadi umat ini tidak akan mempersoalkan perkara-perkara ghaib yang ku sebut diatas, namun realiti dan fantasi yang ingin ku kongsi bersama kalian bersama kalian bukan sekadar itu tetapi tentang sikap umat yang mendokong kebenaran dan yang mendokong kebatilan. Siapakah yang sedang berada dalam realiti dan fantasi?

Mari kita lihat sejenak umat yang dibelenggu oleh anasir kebatilan ini, betapa mereka dilalaikan dan dilekakan dengan pelbagai aktiviti dan program yang hanya membuang masa mereka, memalukan diri mereka, merosakkan diri mereka dengan hiburan yang tidak ada tujuan dan matlamat yang jelas. Krisis ini bukan hanya menimpa orang dewasa bahkan telah merebak ke jiwa anak-anak kecil, kalau sebelum ini program mencungkil bakat baru hanya untuk si dewasa yang merasakan dirinya harus memberikan sumbangan dalam industri hiburan walau suara tidak sebaik mana, namun lebih menyedihkan ketika mana jiwa-jiwa yang baru mengenal dunia turut terlibat dalam studio si kecil untuk membuktikan bahawa mereka juga ada hak untuk menyumbang sesuatu dalam industri hiburan walau yang menarik boleh jadi dari segi gaya tangan dan kaki mereka sahaja.

Pada pandangan pendokong kebenaran mereka ini tidak sedar bahawa mereka sedang berada dalam fantasi yang hanya mementingkan nilai dunia semata-mata, namun hakikatnya wahai sahabatku mereka telah merealisasikan fantasi mereka lewat program dan aktiviti mereka. Bagaimana mereka dapat mengubah peribadi seorang penduduk kampung yang dulunya mungkin dianggap budak surau, akhirnya bertukar personaliti diri dengan pelbagai gosip dan kontroversi setelah bertukar medan kehidupan. Inilah realiti yang berjaya mereka bina.

Sedangkan di satu pihak lagi yakni pendokong kebenaran merasakan berada dalam realiti yang sebenar, berusaha untuk membina umat agar mengingati tujuan dan matlamat kehidupan mereka, mencegah mereka dari kemaksiatan, menuntun mereka menuju mardhatiLLAH, namun hakikatnya sahabatku kita mungkin masih banyak berfantasi inginkan Islam ini tertegak dibumi yang tercinta, namun jiwa umat ini belum merasai ia bisa tertegak di dalam jiwa mereka, bandingkan antara program yang melalaikan umat dan yang menyedarkan umat mana yang lebih banyak pengaruh dan kehadirannya. Ya, bukan semuanya begitu namun ia menunjukkan perjuangan masih jauh, umat yang lalai itu mungkin menganggap kita hanya berada dalam dunia fantasi kita sendiri lantaran tidak mampu untuk memberi alternatif terbaik untuk mendidik mereka menuju jalan kebaikan yang Islam inginkan, ditambah lagi dengan pertelingkahan sesama golongan kebenaran yang merugikan masa dan umat.

Kita harus berusaha untuk merealisasikan Islam ini dalam segenap aspek kehidupan, agar umat bisa menerimanya dengan hati yang bersih untuk kembali kepada jalan kebenaran ini. Setiap dari kita harus memainkan peranan melalui posisi masing-masing untuk membawa umat yang terlena ini kepada umat yang sedar akan tanggungjawabnya di muka bumi.

Teguhkan diri ini dalam kebenaran untuk menghadapi segala ujian dan cubaan dari serangan kebatilan agar setiap impian dan cita-cita Islam kita tidak sekadar fantasi lagi namun adalah realiti yang bakal kita bina sama ada diri ini sempat melihatnya atau gugur kerana ingin merealisasikannnya.

“Walaubagaimana lajunya jalan kejahatan, akan dapat dikejar oleh kebenaran, tetapi walau bagaimana lambatnya jalan kebenaran, tidak akan dapat dikejar oleh kejahatan”-Dr. Aidh Al-Qarni
Baca Lagi!